My 29th Birthday on November Last Year

10 March 2021



Gue yakin semua orang pasti ngerasain pergolakan yang luar biasa dalam hidupnya di tahun kemarin. Semua hal yang kita anggap normal dari lahir sampai awal tahun 2020, harus berubah dalam sekejap mata menjadi the new normal yang kita tahu sekarang. Proses adaptasi dan transisi itu pasti ada yang gak enak, tapi begitu kita bisa lewatin jadi banyak hal baru yang sebelumnya kita anggap susah atau gak bisa jadi biasa dan ternyata lebih efektif. Contoh yang paling dirasain banyak orang pasti soal WFH alias Work From Home yang sekarang adi kata lazim dan normal untuk didengar. Suatu konsep yang dulunya kaya gak mungkin, tapi ternyata malah works wonders di kota besar macem Jakarta yang jam untuk commutenya aja pulang pergi bisa 3-6 jam sendiri. I guess it'll do better for the Jakartans mental health & well being.
BlogStable.com

Rivera Cover It All Foundation // My New Personal Fave!

02 March 2021


Pernah gak sih ngerasa kalo kita kerja di suatu tempat, produk yang ada di tempat kerja kita itu jadi gak keliatan menarik? Sama gue juga. Jadi foundationnya si Rivera ini dari dulu si Banted suka banget, banget, banget yang formula lamanya. Tapi pas gue masuk udah gak diproduksi lagi. Terus kan sekarang gue udah keluar, muncul-lah foundation formula baru ini. Waktu itu gue beli pas lagi JxB terakhir yang tahun 2019 (udah lama banget sumpah ini lagi naikin postingan yang di draft), si Rivera Cover It All Foundation ini juga baru banget launching. Awalnya gak tertarik gara-gara untuk ukuran Rivera gue ngerasa harganya kemahalan. Tapi ya gue iseng aja kan colek-colek, EH kok nyerep dengan baiknya ke kulit tangan gue

5 Things I'm Grateful For

24 February 2021



Lagi iseng-iseng blog walking ke blog yang gue follow, terus nemu banyak nama yang udah gue follow lamaaaa banget sampe udah lupa dari kapan. Terus ada salah satu blog yang bikin post soal 5 things she's grateful for. Terus gue sebagai anak latahan langsung kepengen juga. Karena gue kayanya jarang banget ya nulis kaya ginian di blog, kebanyakan di jurnal pribadi aja buat dibaca lagi sendiri. Tiga tahun belakangan ini banyak banget yang gue pelajarin, banyak yang gue dapet, banyak juga yang diambil dari gue. Berubung ini udah mau akhir tahun kayanya boleh banget gue round up hal-hal that I'm grateful for buat inget lagi kalo di balik cobaan selalu ada pembelajaran.

1. Multiple Holidays
Gue itu suka banget jalan-jalan, tapi ga mau sendirian, karena kalo lagi hepi gitu kan enakan ada orang yang bisa di sharinginnya kan. Sedangkan temen-temen gue pada sibuk sendiri dengan berbagai macam alasan yang mereka punya masing-masing deh, intinya susah buat kemana-mana yang jauhan, ga cuma sekedar di Jakarta dan sekitarnya aja. Dalam dua tahun ini gue udah bisa empat kali jalan-jalan dengan satu di antaranya bisa main ke luar negeri yaitu ke Taiwan. Kadang suka mikir juga sih, sayang duitnya buat jalan-jalan mending buat yang lain. Tapi setelah dipikir-pikir kembali, hidup gue berasa membosankan sekali karena ke-gak pernah kemana-mana-an gue itu, jadi setiap kali ada kesempatan buat gue pergi, pasti langsung gue ambil.

2. Love Lessons
After my biggest heartbreak, gue berusaha mencari jati diri gue lagi sendiri, gue berusaha mencari orang yang bisa ngisi bagian yang kosong. Sampe akhirnya gue sadar kalau bagian yang kosong di dalem diri gue itu bagian gue sendiri untuk ngisi, bukan untuk gue serahin ke orang lain. Gimana belajarnya? Dikasih banyak banget kekecewaan dan jadi korban PHP sampe akhirnya gue empet sendiri berharap sama orang dan kemudian I put my self in charge of my own happiness. After that moment occur, I can say, everything just falls into place with almost no effort.

3. Sudah lumayan bisa Ikhlas
Hal yang susah banget buat gue lakuin. Liat orang punya yang lebih bagus, iri. Liat orang dapet kesempatan gede, iri. Liat orang sukses, iri. Pokoknya selalu berpikir bahwa orang lain selalu punya dan selalu dapet yang lebih bagus daripada yang gue punya atau dapatkan. Sampe pada akhirnya ketika gue berusaha untuk mikir kalau rejeki itu sudah ada yang atur, hasil itu gak akan membohongi usaha, gue coba mikir, "Yaudah itu bukan rejeki gue, orang yang nerima itu lebih butuh, atau dia memang usahanya lebih keras makanya dikasih Tuhan yang sesuai sama usahanya", terus abis itu gue usaha untuk memperbaiki diri dan berusaha lebih keras untuk maju, entah gimana Tuhan pasti liat dan gue dikasih yang sesuai dengan kapasitas gue. Jadi sekarang nulis ini pun sambil ada yang lagi gue agak keselin,tapi ya ikhlas. Yang penting sudah menanggapi dengan baik, jaga kepercayaan orang dan kasih tanggung jawab, nanti juga dateng saatnya.

4. Semakin dekat dengan Tuhan
Ketemu Tuhan baru di umur gue yang ke 26 and always been close ever since. Mungkin gue bukan orang yang agamais banget tapi berkat dekat sama Tuhan gue jadi lebih bisa menerima hal-hal yang dulu gue takutin untuk terjadi, berani denger dan melakukan kemauan gue sendiri. Dalam tiga tahun ke belakang ini rasanya gue melakukan dan belajar jauh lebih banyak dibandingkan 26 tahun sebelumnya. Dari pengalaman gue, gue jadi tau bahwa nanti kalo gue punya anak, bakal gue ajarin agama dari kecil supaya dia punya pegangan dan punya Tuhan yang gak akan pernah ninggalin dia sehingga dia bisa eksplor lebih banyak lagi dan belajar lebih banyak lagi untuk masa depan yang dia mau pilih nantinya.

5. Berani buat salah
Nyambung sama poin nomor empat, gue sekarang udah gak takut untuk buat salah. Gue tumbuh dalam situasi yang membuat gue berpikir kalau salah sedikit aja artinya gue bodoh banget banget banget sampe gue gak berani untuk buat kesalahan. Selalu main aman dan takut untuk mencoba hal baru. Itu salah banget, gue menyadari itu cukup telat dalam hidup tapi daripada ngabisin waktu buat menyesal mending gue lakuin kesalahan sebanyak-banyaknya sekarang jadi gue bisa belajar lebih cepat lagi. Sebanyak-banyaknya kita belajar, sesiap-siapnya kita denger cerita orang, gak ada pelajaran yang lebih cepat kita serap dibanding ketika kita udah pernah melakukan kesalahan disitu.


Intinya sih gue sekarang lebih memilih untuk banyak bersyukur, bahkan hal burukpun gue syukuri karena artinya gue lagi dipersiapkan untuk hal yang lebih besar lagi. Cara gue ngeliatnya itu sekarang, kalau gue bisa melewati cobaan gak enak yang dikasih, maka gue akan siap menerima berkat besar yang akan dikasih ke gue. Orang pikir nerima berkat itu gampang, enak, padahal berkat itu datang ketika kita punya tanggung jawab dan siap. Materi sebanyak apapun gak akan bikin kita bahagia kalau kita gak pake dengan baik. Jadi bersyukurlah dan berterima kasih sudah dikasih cobaan, artinya Tuhan liat kamu itu kuat. :)


Sunnies Face Fluffmate

18 February 2021


Waktu itu entah gimana ceritanya gue nemu merk kosmetik dari Filipin di instagram, namanya Sunnies Face. Dari namanya aja gue udah tertarik banget, kedengeran cerah ceria. Pas liat-liat suka banget sama kemasan lipsticknya, langsung ke google cari review, tapi yang di blog orang pada ga ada swatch lengkap. Bukalah di youtube cuman ngeliatin swatch warnanya di bibir aja karena pada ngomong bahasa tagalog aku nda ngertii. Dari video situ keliatan produknya creamy banget buat  lipstick matte aku makin jadi snapsaran, cuman bingung mau belinya gimana. Sempet mau nitip temen ada yang mertuanya lagi disana tapi ternyata jauh banget beda kota. Eh kebeneran ini super model Endonesah Rayah, Aya, lagi mau pulang kampuang ke Filipin dan buka PO. Cuss, langsung eike nitip secepat kilat!




Udah foto, udah edit baru sadar ga ada foto dia dalam kondisi tertutupnya, jadi yasudahlah yah. Hahahaha. Aku terlalu malas untuk foto lagi. Kemasannya terkesan simpel modern dengan model tabung lurus dari atas ke bawah dengan swatch warna di tutup atas sekalian merk dan finishing frosty. Dan kalo gue baca-baca sih dia suka ganti-ganti packaging gitu. Yang dulu pas dia keluar packagingnya warna cream gitu ada aura-aura 60s-nya kalo gue liat, kalo yang sekarang semua udah kaya gini. Buat kualitas kemasannya ya cukup oke, dipegang manteb, gak terlalu enteng yang kalo dikocok bunyi kletek-kletek. Ya tapi kalo aku boleh zuzur, kemasannya keliatan lebih cakep di foto dibanding diliat langsung.






Pilihan warnanya tuh membingungkan banget karena kalo pas liat swatchnya di youtube tuh keliatan bagus semua, bep! Ya walaupun itu efek yang nge-swatch juga emang cakep, cuman kegalauan itu kan tetap ada. Akhirnya setelah berpikir panjang gue ambil warna nude, tsoklat, sama merah. Yang kira-kira bakal gue pake lah gitu dalam angan-angan, karena pada akhirnya semua lipstick yang gue beli itu setelah dipake 2-3 kali artinya udah boleh beli lipstick baru.






Ki-ka: Nudist / Mood / Major

Formulanya sih lucu juga, dia matte kan, tapi creamy banget. Jadi gampang kalo buat yang suka pake lipstick di smudge gitu, cuman kalo mau bikin garis bibirnya tegas susah banget, meletot-meletot mulu, mesti pake kuas baru bisa. Selama dipake dia berasa nyaman terus, gak sampe yang kering dan bikin bibir kaya abis makan kuaci. Ketahanannya buat gue cukuplah buat harian, gampang diapus jadi sebelom makan bisa gue apus dulu dan abis itu tinggal touch up lagi. Ya kalo lagi pake diantara jarak makan ke makan sih sekitar 3-4 jam masih kece paripurna seperti layaknya dipakai pertama kali. Harusnya sih lebih tahan lama dari itu ya. Cuma moon maap saya gak kuat kalo gak makan lama-lama.





Ini gue belinya tuh udah lama banget, nulis postnya juga udah lama banget, tapi entah apa yang membuat gue ngendonin ini draft lama banget gak diapa-apain. Sekarang udah bisa beli si Sunnies Face ini di Lazada deh kalo gak salah. Harganya gak beda jauh sama yang ada di Filipin jadi silakan berbelanja!



SUNNIES FACE
Fluffmate (Weightless Modern Matte Liptick) - Rp 154.000,-
Available at Lazada



Biar Kalo Di Tanya Orang Punya Jawaban

16 February 2021

Kerja sebagai Makeup Artist itu ada lucu-lucunya sendiri. Pas awal-awal baru mulai banget jadi MUA, saat klien aja bisa diitung pake jari, gue kan suka naik taksi online gitu kan. Beberapa kali pasti kan ada ketemu sama bapak-bapak friendly yang suka ngobrol gitu. Paling sering terjadi percakapan ini;


"Lagi ada acara apa, Mbak?"

"Oh ini lagi mau kerja, Pak."

"Kerja dimana, Mbak, jam segini baru keluar?"

"Saya Makeup Artist, Pak. Jadi kerjanya sesuai jadwal dari klien."

"Ooohh... Makeup Artis, udah makeupin artis siapa aja, Mbak?"

"........"

 

Yaaa, kalo lagi baik sih gue suka jelasin, kalau artist itu artinya seniman, jadi kerjaan gue itu sebagai seniman yang berkarya dengan makeup. Seringnya sih setelah beberapa kali gue lebih milih jawab, mau main ke rumah temen. Aman tentram damai.

Katanya sih kan, manusia berencana, Tuhan yang menentukan. Sempet ngucap juga gitu, pengen makeupin artis yang selebritis gitu. Awal-awalnya juga gak tau gimana ceritanya bisa nyampe kesana. Boro-boro makeupin orang terkenal, makeupin temen aja masih suka belepotan. Tapi kalo Tuhan udah berkehendak, pasti dikasih aja jalannya. Sebenernya sih kalo jadi in house di stasiun tv atau jadi tim art brand makeup lokal yang sering sponsorin acara TV gitu pasti kerjaan kaya gitu ya udah sehari-hari, tapi gue gak betahan anaknya kalo mesti jadi in-house gitu. Emang dasar sagitarius gak suka dikekang.

Entah bagaimana Tuhan baik, dikasih jalannya untuk bisa megang beberapa. Belom sehebat temen-temen yang lain, tapi suka amazed sama kemurahan hatinya Tuhan.

Beberapa klien artis beneran yang udah pernah gue poles mukanya:


GAMALIEL TAPIHERU

Gamal ini temen kuliah gue, seangkatan, sekelas, bahkan pernah sekelompok bikin tugas! Gemes banget waktu itu makeupin dia buat photoshoot majalah Cosmopolitan karena paguru berhalangan jadi aku yang gantikan. Dari dulu kuliah udah nge-fans banget sama Gamal karena suaranya yang empuk gemas gitu, saking nge-fansnya sampe takut mau ngajak dia ngobrol gara-gara grogi langsung brain freeze hahaha.




ABIMANA

Ini juga pertama kali makeupin Mas Abi pas lagi ada photoshoot buat Cosmopolitan juga. Baik, ramah, gak sombong. Terus atas kehendak Tuhan, dikasih jalan buat makeupin Mas Abi lagi buat TVC Bodrex Flu & Batuk.


 


VERRELL BRAMASTA

Dikontak sama temen di kantor lama, temennya juga udah pindah kantor, buat photoshoot Verrell buat brand Mie Ayam gitu. Kalo cowo tuh jatohnya grooming ya, makeup tipis aja, sama rapihin rambut. Cepet banget fotonya cuman bentar udah kelar.




DHIMAS ANGGARA

Waktu itu ini gue agak bodoh sih. Photoshootnya itu di Puncak dan kita nginep disana, hari sebelumnya ada photoshoot juga untuk fashion spreadnya. Makeup artistnya ada dua waktu itu karena yang fashion spread ada 4 modelnya. Kemudian pas harinya foto untuk Nadine dan Dhimas, gue gak enakan kan, soalnya MUA yang satu lagi lebih senior, dianya sih fine-fine aja kalo gue mau makeupin Nadine. Tapi karena gue kebanyakan gak enaknya jadi lah gue bilang dia aja, gue makeupin Dhimas aja. Eh pas gue liat IG-nya Kak Linda udah biasa makeupin artis selebritis, tau gitu gue aja yang makeupin Nadine soalnya gue belom pernah sama sekali. Dan ini cover majalah pula kan. Tapi gapapa, semua adalah proses pembelajaran. Dari sini gue belajar kalo emang mau dan bisa yaudah bilang, gausah ga enakan. Karena gak akan ada yang ngasih kita depan mata apa yang kita mau kalo kita gak berusaha sendiri.



CATHY SHARON

Diajakin sama Reno buat makeupin Kak Cathy untuk brand makeupnya. Kak Cathy baik, gak sombong, gak bawel, aslinya udah cantik banget.




IKKE NURJANAH

Makeupin Mbak Ikke diajakin sama Kak Paul. Mbak Ikke baik banget, suka becanda, orangnya detail banget dan tidak sombong. Ini pertama kalinya gue bener-bener makeupin artis buat kerjaan, deg-degan tapi gue pikir harus berani, orang udah percaya buat ajak gue makeupin, brati orang lain udah bisa liat kalau gue capable. Jadi gue beraniin diri dan usaha semaksimal mungkin kasih yang terbaik.



MARION JOLA

Ketemu Lala waktu photoshoot cover The Shonet, anaknya girang, suka explore makeup, friendly. Yang bikin paling seneng itu Lala pernah pake foto profile picture di ig-nya pas yang gue makeupin untuk waktu yang cukup lama. :D



   


LYODRA

Makeupin Lyly sempet 2 kali untuk cover single "Mengapa Kita" & "Tentang Kamu". Jadi waktu makeupin yang Mengapa Kita itu gue dipanggil waktu hari syuting kedua yang mana juga re-take karena di hari sebelumnya udah kemaleman. Waktu itu gue dapet waktu makeupnya gak sampe sejam, syutingnya juga cuman 45 menit termasuk foto dan video, eh ternyata malah foto dan video pas re-take itu yang banyak dipake di MV-nya dan foto untuk cover spotifynya. Senengnya akutuu <3 <3 <3 Sempet bikin vlog juga waktu makeupin Lyly pas foto bisa diliat disini.




KEISYA  LEVRONKA

Keisya jebolan idol juga, ketemu di photoshoot dan video shootnya buat single "Jadi Kekasihku Saja". Anaknya happy go lucky banget, tenaganya gak abis-abis, baik banget ke semua orang diajak ngobrol. Video BTS waktu makeupin Keisya bisa diliat disini.







TIARA ANDINI

Sama Titi ini lucu, jadi waktu new normal setelah PSBB yang pertama, job pertama gue itu makeupin Titi buat cover singlenya yang Maafkan Aku. Selama gue makeupin Titi suka liat-liat ke kaca gitu, biasa kan orang liat-liat ke kaca mulu mau komplein begitu, eh tapi ternyata pas lagi makeup look kedua, eh, Titi tanya, "Kak mau makeupin aku on air gak?", ya tentu saja aku mau lhaaa. Tapi lagi-lagi, perjalananku mengajarkan untuk gak pernah berharap. Jadi gue ya sans aja, cuma anggep sambil lalu. Eh, gak lama di chat sama managernya buat makeupin Titi on air. Semoga selalu bisa bikin look yang sesuai sama Titi dan gak mengecewakan Titi dan penggemarnya. Amin.




BRISIA JODIE 

Makeupin Jodie buat cover album pertamanya ternyata huhuhu seneng banget, karena biasanya fotonya kebanyakan buat cover single aja.