Ketika Supermarket Udah Jadi Tempat Rekreasi

04 June 2020


Udah berapa lama sih kita di self isolation? Gue udah sampe lupa. Yang pasti udah bosen banget di rumah mati gaya, masak-masak dari semangat sampe mager. Tadinya gak ke mal yauwis rapopo, masih bisa ada tempat makan. Belanja gausah ke lokasi tinggal online, malah kebanyakan belanjanya gara-gara racun tiktok, iya gue main tiktok sekarang. Sebenernya sih gue tau tiktok udah dari beberapa tahun yang lalu, cuman dulu isinya gak jelas gitu, cuman nari-nari terus orang yang main juga ga ada yang terkenal gimana gitu jadi gue males download. Eh berubung bosen di karantina gue mencari kegiatan baru dan juga beberapa influencer yang menjadi hiburan gue di instagram pada main tiktok dan kontennya menghibur banget. Pas udah download eh ketagihan. Akakaka.

Oke, anyway, sekarang tempat makan juga pada cuma boleh take away kan, mager juga kalo makannya di mobil, nanti berantakan dan gak nyaman. Belanja di shopee juga udah sampe bingung kebanyakan yang di-mau-in dan udah kebanyakan belanja juga, malah banyakan yang gak guna kayanya. Akhirnya sekarang satu-satunya tempat hiburan itu cuman ketika lagi ke supermarket. Rasanya seneng gitu bisa liat macem-macem, walaupun yang diliat ya sayur, buah, daging, sama cemilan lagi.

Rumah pacarku itu kan di Alam Sutera, tiap kali kesana pasti ngelewatin All Fresh, tapi gak pernah mampir entah kenapa. Kemaren sih tujuannya pengen cobain salad buah yang bisa pilih sendirinya gitu, itu udah denger beberapa orang bilang enak. Eh tapi gayung belum bersambut, karena lagi corona saladnya diganti buah potong yang udah diplastikin aja. Yaudah jadinya muter-muter deh liatin barang disana.

Enaknya kalo di supermarket import gini banyak barang-barang lucu yang jarang diketemuin ketika lagi jajan di Indomaret, Hypermart, atau di pasar, cuman ya harganya suka mahal jadi agak sayang mau beli-beli. Benda pertama yang akhirnya bikin gue pengen foto-foto itu ada di bagian sayur, ini namanya Kembang Turi. Pas gue google ternyata biasa masaknya itu di tumis. Penasaran pengen tau rasanya tapi lagi males masak hari itu jadi liat aja. Yang bikin penasaran itu karena gue kan suka nontonin Liziqi dan Dianxi Xiao Ge, mereka ni cici yang tinggalnya di pedesaan Cina gitu dan mereka suka masak bunga! Kan kaya so priti gitu makan bunga estetik. Ya bunga mereka cakep-cakep sih, cuman tetep aja bunga gitu loh ngerti kan. Kalo disini mau makan bunga biar cantik cukup makan bunga kantil.




Bule-bule tuh kalo makan sekarang banyak banget ya aturannya dan ya ngerti buat sehat gitu kan, enaknya sih jadi kita bisa dapet banyak pilihan produk yang unik-unik. Ini ada spageti yang udah dicampur sama edamame, ada yang dicampur lain-lain juga sih  cuma ini yang menarik mata gue.



Ini-ini tuh benda-benda random aja. Pepayanya lucu cuma seukuran mangga, buat masyarakat perkotaan atau anak kosan yang tinggal sendiri pas nih buat makan sendiri. Terus ada jelly yang warnanya pastel, terus gue seneng belanjanya pas golden hour dan bisa foto kena matahari. Terus di paling bawah ada jus kedondong kiamboy. Jarang banget liatnya kedondong kiamboy gak sih, biasanya cuman liat di kopitiam aja dan itu biasa emak-emak yang doyan, cem emak w.



Kemaren beli ini buat pacar gue masak, gue cuma beli cheese spread buat bikin tiramisu doang. Kemaren itu udah coba bikin tiramisu pake keju mascarpone, cuman gak berasa kejunya sama sekali. Dasar lidah Indonesia, sukanya keju itu ada padet sama ada rasa asinnya, pertama kali nyoba keju kenalnya sama kraft cheddar sih akakaka. Ya pokonya gue kurang demen pake mascarpone, gak berasa kejunya, jadi pas liat ini langsung kebayangnya enak, karena kan dia ada rasa kejunya lebih berasa. Nih sekarang lagi nungguin ladies fingernya adem terus disusun deh.



Lagi-lagi tiap kali lewat dan udah tau dari jaman dia baru buka kan si Pagi Sore ini rame banget, semua orang bilang enak, cuman entah kenapa kalo lagi laper gak pernah kepikiran kesini, giliran udah kenyang baru inget. Kemaren pas lagi laper dan inget, jadi kita bungkus makan di rumah. Dari bumbunya berasa ini restoran memang lebih mahal punya, beda gitu rasanya. Bumbunya juga gurih dan rich gitu. Cuman untuk ukuran di bungkus dan padang, nasinya gue bilang gak sebanyak padang pada umumnya, kira-kira ini 3/4 dari biasanya lah gitu. Terus cita rasanya lebih berasa manisnya, sedangkan gue lebih suka makanan yang gurih asin gitu, gulanya cuma sebagai penambah rasa. Jadi agak kurang cocok di lidah, tapi tetep enak.






No comments:

Post a Comment

Thank you for reading my blog, lovelies~
Every single comment you give always makes me smile for the whole day!
Drop your thoughts here and tell me what you think! Tee hee~
Have a nice day! :D