5 Things I'm Grateful For

24 February 2021



Lagi iseng-iseng blog walking ke blog yang gue follow, terus nemu banyak nama yang udah gue follow lamaaaa banget sampe udah lupa dari kapan. Terus ada salah satu blog yang bikin post soal 5 things she's grateful for. Terus gue sebagai anak latahan langsung kepengen juga. Karena gue kayanya jarang banget ya nulis kaya ginian di blog, kebanyakan di jurnal pribadi aja buat dibaca lagi sendiri. Tiga tahun belakangan ini banyak banget yang gue pelajarin, banyak yang gue dapet, banyak juga yang diambil dari gue. Berubung ini udah mau akhir tahun kayanya boleh banget gue round up hal-hal that I'm grateful for buat inget lagi kalo di balik cobaan selalu ada pembelajaran.

1. Multiple Holidays
Gue itu suka banget jalan-jalan, tapi ga mau sendirian, karena kalo lagi hepi gitu kan enakan ada orang yang bisa di sharinginnya kan. Sedangkan temen-temen gue pada sibuk sendiri dengan berbagai macam alasan yang mereka punya masing-masing deh, intinya susah buat kemana-mana yang jauhan, ga cuma sekedar di Jakarta dan sekitarnya aja. Dalam dua tahun ini gue udah bisa empat kali jalan-jalan dengan satu di antaranya bisa main ke luar negeri yaitu ke Taiwan. Kadang suka mikir juga sih, sayang duitnya buat jalan-jalan mending buat yang lain. Tapi setelah dipikir-pikir kembali, hidup gue berasa membosankan sekali karena ke-gak pernah kemana-mana-an gue itu, jadi setiap kali ada kesempatan buat gue pergi, pasti langsung gue ambil.

2. Love Lessons
After my biggest heartbreak, gue berusaha mencari jati diri gue lagi sendiri, gue berusaha mencari orang yang bisa ngisi bagian yang kosong. Sampe akhirnya gue sadar kalau bagian yang kosong di dalem diri gue itu bagian gue sendiri untuk ngisi, bukan untuk gue serahin ke orang lain. Gimana belajarnya? Dikasih banyak banget kekecewaan dan jadi korban PHP sampe akhirnya gue empet sendiri berharap sama orang dan kemudian I put my self in charge of my own happiness. After that moment occur, I can say, everything just falls into place with almost no effort.

3. Sudah lumayan bisa Ikhlas
Hal yang susah banget buat gue lakuin. Liat orang punya yang lebih bagus, iri. Liat orang dapet kesempatan gede, iri. Liat orang sukses, iri. Pokoknya selalu berpikir bahwa orang lain selalu punya dan selalu dapet yang lebih bagus daripada yang gue punya atau dapatkan. Sampe pada akhirnya ketika gue berusaha untuk mikir kalau rejeki itu sudah ada yang atur, hasil itu gak akan membohongi usaha, gue coba mikir, "Yaudah itu bukan rejeki gue, orang yang nerima itu lebih butuh, atau dia memang usahanya lebih keras makanya dikasih Tuhan yang sesuai sama usahanya", terus abis itu gue usaha untuk memperbaiki diri dan berusaha lebih keras untuk maju, entah gimana Tuhan pasti liat dan gue dikasih yang sesuai dengan kapasitas gue. Jadi sekarang nulis ini pun sambil ada yang lagi gue agak keselin,tapi ya ikhlas. Yang penting sudah menanggapi dengan baik, jaga kepercayaan orang dan kasih tanggung jawab, nanti juga dateng saatnya.

4. Semakin dekat dengan Tuhan
Ketemu Tuhan baru di umur gue yang ke 26 and always been close ever since. Mungkin gue bukan orang yang agamais banget tapi berkat dekat sama Tuhan gue jadi lebih bisa menerima hal-hal yang dulu gue takutin untuk terjadi, berani denger dan melakukan kemauan gue sendiri. Dalam tiga tahun ke belakang ini rasanya gue melakukan dan belajar jauh lebih banyak dibandingkan 26 tahun sebelumnya. Dari pengalaman gue, gue jadi tau bahwa nanti kalo gue punya anak, bakal gue ajarin agama dari kecil supaya dia punya pegangan dan punya Tuhan yang gak akan pernah ninggalin dia sehingga dia bisa eksplor lebih banyak lagi dan belajar lebih banyak lagi untuk masa depan yang dia mau pilih nantinya.

5. Berani buat salah
Nyambung sama poin nomor empat, gue sekarang udah gak takut untuk buat salah. Gue tumbuh dalam situasi yang membuat gue berpikir kalau salah sedikit aja artinya gue bodoh banget banget banget sampe gue gak berani untuk buat kesalahan. Selalu main aman dan takut untuk mencoba hal baru. Itu salah banget, gue menyadari itu cukup telat dalam hidup tapi daripada ngabisin waktu buat menyesal mending gue lakuin kesalahan sebanyak-banyaknya sekarang jadi gue bisa belajar lebih cepat lagi. Sebanyak-banyaknya kita belajar, sesiap-siapnya kita denger cerita orang, gak ada pelajaran yang lebih cepat kita serap dibanding ketika kita udah pernah melakukan kesalahan disitu.


Intinya sih gue sekarang lebih memilih untuk banyak bersyukur, bahkan hal burukpun gue syukuri karena artinya gue lagi dipersiapkan untuk hal yang lebih besar lagi. Cara gue ngeliatnya itu sekarang, kalau gue bisa melewati cobaan gak enak yang dikasih, maka gue akan siap menerima berkat besar yang akan dikasih ke gue. Orang pikir nerima berkat itu gampang, enak, padahal berkat itu datang ketika kita punya tanggung jawab dan siap. Materi sebanyak apapun gak akan bikin kita bahagia kalau kita gak pake dengan baik. Jadi bersyukurlah dan berterima kasih sudah dikasih cobaan, artinya Tuhan liat kamu itu kuat. :)


2 comments:

  1. Poin nomer 5 beneran deh aku juga ngalamin. Ketika takut buat bikin salah, beneran bikin kita cuma disitu-situ aja. Nggak bisa berkembang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yesss, untung sudah sadar ya kita sekarang! Semangat!

      Delete

Thank you for reading my blog, lovelies~
Every single comment you give always makes me smile for the whole day!
Drop your thoughts here and tell me what you think! Tee hee~
Have a nice day! :D