BALI // Day 4

01 August 2019


Last update on my Bali Trip 2019! Hari terakhir kita gak banyak ke tempat wisata, lebih ke cari oleh-oleh dan nongkrong-nongkrong aja sambil nungguin pesawat pulang. Padahal sih pesawatnya jam 10 malem juga, tapi udah keburu mikir takut telat terus hahaha.














Hari ini bangunnya lebih agak siang lagi, kayanya sekitaran jam 7/8an baru turun sarapan. Mulai aktifitas beli oleh-oleh sekitar jam 11an karena tempat oleh-olehnya deket banget cuma 5-10 menitan dari hotel. Pertama kita ke Pia Eiji, lagi rada heits juga jadi ya bolehlah cobain, harganya lebih murah setengah dari Pia Legong. Gue masih lebih suka Pia Legong sih dari kulit dan isinya, lebih manteb. Abis itu mau ke Pie Susu Enak ternyata abis, yawis kita makan siang di Warung Cahaya. Enak babinya gurih dan sambel matahnya gak kira-kira banyak banget. Bawangnya enak wanginya gurih, masih krenyes-krenyes makan sama babinya cuco banget. Babi disini agak keras jadi nguyahnya perlu perjuangan lebih, tapi worth it. Oiya disini juga masaknya lama, jadi jangan dateng pas udah kelaperan. Tempatnya gak kecil gak gede, kaya warung makan tapi bersih banget.

Setelah itu kita nongkrong di Starbucks Reserve, penasaran kan mau tau kaya apa tempatnya. Sesungguhnya sih sama cafe-cafe di Jakarta kaya kurleb gitu, cuman ya emang tempatnya lebih gede dan vibe-nya Bali gak ada lawan. Sisanya kita cuman keliling ke Krisna, Pie Susu Enak, sama Sate Babi Bawah Pohon. Lagi. Seenak itu, bep.

Di Bali sekarang gak boleh pake plastik kresek, jadi siap-siap bawa kantong belanja sendiri kalo mau belanja di minimarket yang agak banyakan atau mau beli oleh-oleh yang dikitan gitu. Kalo banyak biasa kan bisa dikardusin, atau beberapa tempat oleh-oleh nyediain kantong kain gitu. Ada yang gratis ada yang mesti beli.

Kalo tempat makan yang wajib didatengin udah pasti lah ya udah kebaca dari yang gue datengin terus:


1. Sate Babi Bawah Pohon.
Pastiin makan yang di Dewi Sri, ini endul banget parah. Dagingnya empuk, bumbunya gurih manis udah meresap banget ke dagingnya. Lontongnya gue suka banget, empuk, pulen, pas banget dimakan sama sate. Dikasih cabe rawit gendut-gendut lagi, sebelom disuap, cocol dikit satenya ke garem, masukin lontong ke mulut, terus gigit manis cabe rawitnya. Nikmat Tuhan manalagi yang mau kau dustakan. Sambil kenyang makan aja masih terasa enaknya.



2. Warung Mak Beng
Nulisnya aja sambil kebayang jadi ngiler lagi. Ikan gorengnya enak, gurih, asinnya pas, cuma kalo dimakan sendiri kering juga lama-lama, mesti dibarengin makan sopnya yang gurih-gurih lada. Jangan lupa ikannya dicocol ke sambel yang udah diperesin jeruk nipis dan dikasih kecap manis. Duh, gak kuat deh, kalo tuh Mak Beng bisa digojekin udah gue gojekin juga nih sekarang.



3. Warung Liku Nasi Ayam Betutu
Ini juga hidden gem yang gue gak pernah denger tapi ternyata enak banget. Makanannya simpel, gak neko-neko, straight to the point. Gue gak bisa mendeskripsikannya dengan kata-kata, tapi yang gue inget pas gue makan itu tuh gue bahagia.



"Apalah artinya kerja keras kalau tidak dibarengi dengan liburan"
- Vani Sagita, Juli 2019


Liburan kali ini kerasa banget senengnya, nikmatin momen sama orang-orang yang positif dan suportif. Emang Bali tuh ya disitu-situ doang, tapi teman perjalanannya yang selalu bikin terasa beda. Semoga ke depannya semakin dikasih rejeki lagi buat bisa jalan-jalan lagi, bisa hepi-hepi lagi, dan menikmati hidup. Amin.

2 comments:

Thank you for reading my blog, lovelies~
Every single comment you give always makes me smile for the whole day!
Drop your thoughts here and tell me what you think! Tee hee~
Have a nice day! :D