Feels Like Home

10 April 2019


Seiring dengan ketidak diurusinnya blog gue ini, seiring pula berkurangnya email penawaran kerja sama. Begitu pula dengan tren blog yang udah gak se-hits dulu karena penontonnya pada hijrah ke youtube. Tapi kok gue ngerasa seneng ya? Ngerasa blog ini jadi tempat bermain gue lagi, bebas mau ngomong dan nulis apa, gak perlu mikirin keywords yang harus diplacement entah gimana caranya masuk ke dalam tata bahasa penulisan gue yang acakadut ini dengan natular. Gak perlu pusing mikirin SEO biar pageview menjulang bagai sampah di bantar gebang. Yang lucunya, gak ada juga yang nyuruh sebenernya untuk pusing-pusing gitu, tapi namanya manusia pasti kan ada tolak ukur, apa yang ingin dicapai. Plus dulu gue mendongkrak blog ini untuk naik memang ya untuk dapet penghasilan tambahan, jadi kalau angka-angka yang bisa membuat gue untuk menaikan harga gak naik-naik ya kan gue ikutan setres. Ibaratnya jualan di pasar tapi sayurnya gak ada yang beli kan sedih.

Masih banyak orang yang menjadikan blog sebagai sumber penghasilan dan itu bagus banget, salut karena mereka bisa konsisten menjalankan passion turns professionnya. Tapi gue gak bisa, bahahaha, gatau kenapa. Mungkin sih ya, mungkin, karena gue itu gak suka bohong, bukan bohong juga sih, tapi gue suka kejujuran, sedangkan brand dan agency sekarang itu terlalu memusingkan soal hashtag, campaign, bla bla bla syalala. Semisal, pembersih wajah sekali usap, ya logika aja kan namanya kita pake makeup tebel, ngelayernya aja lama bisa 10 menit sendiri tiap pagi, masa cuma diusap sekali ilang. Nah ini gue juga bersalah karena ngelakuin, entah yang persis contoh soal ini atau yang lain. Tapi di setiap post berbayar gue, gue selalu berusaha untuk jujur dan fair. Sebisa mungkin gue tulis memang ya sesuai dengan hasil pemakaian gue. Kalau ada yang gue gak suka juga pasti gue sampaikan dengan bahasa halus, gak pernah juga langsung bilang, jelek gausah beli, gitu ya ngga.

Oiya balik ke brand dan agency yang suka terlalu memusingkan campaign yang kadang agak halu, gue lebih suka dengan brand dan agency yang mengerti bahwa untuk bisa menjual dan mengangkat suatu produk, ya harus dimulai dengan produk bagus itu sendiri. Sampe gila jualan tapi produknya gak bagus ya udah buang duit banyak-banyak, pas orang coba kecewa ya gak beli lagi. Konsumen itu gak bodoh kok. Eh, ya ada sih yang bodoh, itu gak bisa dilawan karena sudah hukum alam, tapi yang bodoh itu ya paling seberapa persen sih yang bisa dibohongin, sisanya ya udah ngerti. Apalagi di jaman sekarang yang persaingan produk beauty itu udah tinggi sekali. Gue lebih suka campaign apalagi yang menggunakan influencer/blogger/youtuber yang senaturalnya aja. Kasih orangnya pake, kalo suka lanjut promoin, kalo gak suka ya makasih udah mau cobain produknya.

Terus suka dibilang gak boleh nyebut merk kompetitor, tapi sadar gak namanya kita manusia, mau bilang suatu barang itu bagus, ya kita udah ngerti barang yang jelek, kalo gak punya bandingan, gimana kita bisa percaya ketika ada orang yang bilang bagus. Kaya gue gini, kerjaannya makeup, terus gue bilang oli cap jempol babon bagus, lah emang lu percaya sama gue? Engga juga kan.

Intinya gue mau bilang, kemarin-kemarin gue merasa terbebani untuk menulis karena gue merasa gue nulis cuma untuk dapet uang, nulisnya jadi basi, seadanya, ga ada soul ke-happy-an gue yang bahagia untuk sharing produk yang gue genuinely suka. Gak cuma nulis, bahkan di luar ngeblog gue jadi gak sesemangat itu untuk nyoba-nyoba produk baru. Jadi kemarin ini gue memutuskan untuk bener-bener mengalihkan penghasilan gue ke hal lain selain blog, jadi gue mau buat blog ini bener-bener buat gue sharing ketertarikan gue aja. Kalaupun ada yang mau sponsored bener-bener harus sesuai maunya gue gak mau diatur-atur. Hahaha.

Nulis disini jadi lebih santai banget aseli, gue gak peduli mau ada yang baca apa engga. I've made this blog the way I started it, to be my journal so I can look back and reflect or just to see how dumb I was in the early days. It feels more personal and warm, I don't know. I don't feel the need to pretend anymore. This platform feels like home. :')

Oiya, quick update, rambut gue silver sekarang warnanya, cuman ini pas pertama di cat fotonya, dibiruin dulu baru lunturnya jadi silver.

3 comments:

  1. VANIIIIII!! Ah, Gw ikut seneng baca tulisan cem ini lagi. WELKAMBEK! Btw, sebenernya gw pengen comment dipostingan sebelom ini yg soal lippenmerah, tapi males pindah page, kudu piye aku?

    ReplyDelete
  2. gue juga seneng van. scene blogging yang sekarang kayak balik jaman awal 2010-an di mana orang-orang bikin konten seenak hati sesuai estetika masing-masing karena influencers udah pada cus ke instagram dan youtube. blogging jadi beneran balik kaya diary dan 'ruang tamu' online. jadi berasa makin bebas ga sih nulisnya? ga mikirin pageviews, engagement, tatanan bahasa biar orang2 'kegaet' buat beli apa yang kita review. bener2 review berdasar pengalaman. jujur gue selalu nolak buat promosi ini itu karena cara 'kampanye' mereka (alah) ga sesuai sama yang gue pengen. mbok ya jadi brand juga jangan kaku amat kan produk lo dipake orang yang punya sejuta opini dan pembawaan. harus luwes dong. ga bisa 'nanti lo promo begini ya, teksnya begini ya. sebelom tanggal segini'. HHHH

    /malah curhat

    anyway, welcome back! pasti bakal sering mampir ke 'rumah' vani iniii <3

    ReplyDelete
  3. I kinda miss blogging in the old days gitu, dimana nulis topik beauty di blog jadi sebuah passion tanpa ada duit dibalik blog. Etapi sedi juga sih kalo gak diduitin. Tapi kalo diduitin ngomongnya jadi ga bebas. Ya gitu deh hehehe. aap ikutan curhat

    ReplyDelete

Thank you for reading my blog, lovelies~
Every single comment you give always makes me smile for the whole day!
Drop your thoughts here and tell me what you think! Tee hee~
Have a nice day! :D