Rasanya Jadi Pekerja Lepas

28 December 2017



Atau yang lebih umum disebut freelancer. Kalo diitung-itung udah sekitar 7 bulan gue kerja sebagai freelancer, gak berasa juga sih waktu berasa cepet bercampur antara masih ngeraba-raba dan berusaha semaksimal mungkin setiap harinya. Banyak banget rencana yang mau gue jalanin tapi gue juga harus atur waktu sendiri karena kerjaan hariannya ya ngerjain sendiri juga, mulai dari meeting, bales email, bikin kerjaan, nyetir, beuh apalagi nyetir ke Jakarta, macetnyaaa.. Kerjaannya cuma satu jam, di jalan pulang perginya bisa 4-5 jam.


Pantang pulang sebelum petang. - @vs_makeupstudio


Jam kerjanya juga gak menentu, apalagi gue juga jadi makeup artist yang notebene kebanyakan jam kerjanya itu subuh, yang kemudian dilanjutkan dengan kerjaan lain yang bisa kelar subuh lagi, jadi jam kerjanya itu gak bisa ditebak, sesuai kebutuhan. Gue juga kebanyakan kerja di rumah kan, karena gue orang yang suka menyendiri jadi gue prefer punya segala yang gue butuhkan ada kapan pun gue butuhkan. Banyak juga yang mikir kalau di rumah tuh artinya gak ngapa-ngapain, padahal gue kan ngetik, ngedit, foto, desain, itu kan justru kerjaan gue yang keliatannya mungkin cuma kaya main-main aja. Tapi walaupun banyak "duka"nya gue suka banget sama kerjaan freelance gue ini, gue bisa milih kerjaan yang gue suka, dalam arti, bidang yang gue gelutin sekarang emang passion gue. Gue bisa jalan-jalan di waktu mal sepi, wah gue bete banget kalo ke mal pas weekend kayanya mau ngapa-ngapain serba salah karena rame banget. Gue bisa kerja fokus sama hal yang dibutuhkan, jadi jam kerjanya lebih efisien. Dan yang paling penting gue bisa berkarya dan terus berkembang di bidang yang gue suka.


A post shared by Vani Sagita (@vanisagita) on

Lucunya, gue kerja itu dalam dua kondisi yang berbeda kaya ujung kutub, pilihannya antara kucel banget (waktu kerja di rumah atau makeup subuh-subuh) atau kece banget (waktu event yang harus tampil cantik paripurna) dan kalian tau betapa gue cinta banget sama baju dan segala macamnya yang berwarna hitam. Bahkan sampe daleman pun sebisa mungkin gue pake warna hitam, warna biru tua deh itu udah maksimal. Nah cuman beberapa waktu belakangan ini gue semakin sadar kalau kain yang berwarna hitam itu, sebagus apapun pasti waktu dicuci atau kena air akan rembes warna hitamnya. Gue perhatiin ini karena bagian tubuh gue itu di bagian lipetan rentan banget menggelap warnanya, entah kenapa. Apalagi kalau di bagian bawah situ ya, kan bingung mau bikin dia keliatan lebih cerah tuh gimana, karena ini udah masalah tahunan banget, udah sedari gue kecil karena dulu gendut banget kan jadi banyak kena gesekan sama pakaian dalam yang nambahin aja masalah hidup gue.


Untungnya sih ya sekarang produk itu udah berkembang banget, jadi bahkan untuk daerah bawah situ aja udah ada pembersih khususnya yang bisa juga bantu mencerahkan, kaya Sumber Ayu Clear White dengan Triple Whitening Extracts karena mengandung Yam Bean, Milk & Chamomile Extract yang  membantu mencerahkan daerah kulit yang menggelap. Selain itu ada juga kandungan Kayu Rapet, Manjakani, & Daun Sirih yang bermanfaat untuk membersihkan daerah kewanitaan, mengurangi bau tak sedap, dan membantu memeliharanya agar tetap lembut. Selain itu formulanya dibuat dengan pH 3,5 yang membantu memelihara kondisi alami daerah kewanitaan.



Sabunnya bening dan wanginya enak banget. Gak usah takut karena dia pake pewangi yang sesuai dengan syarat BPOM & IFRA (International Fragrance Association), jadi aman untuk daerah kewanitaan. Busanya gak banyak tapi bisa membersihkan dengan baik. Pake sedikit aja udah cukup, jadi satu botol juga gue rasa ga abis-abis. Udah gitu botolnya simpel kecil gampang dibawa-bawa dan warna merahnya gue suka bangeetttt, merah gelap gitu tapi ada pearl finishnya jadi inget natal. Hahahaha.



Sumber Ayu menggunakan bahan-bahan halal dan dapet sertifikasi grade A dari MUI. Wuihh. Chakep. Terus produknya juga udah diuji secara klinis, dermatologis, dan uji konsumen secara langsung dan terbukti aman untuk dipakai setiap hari. Uji-uji gini tuh mahal loh, mereka mau keluar uang untuk membuktikan kalau produknya aman itu brati bener-bener niat buat memastikan kalau barangnya itu bagus. Kalo gue sih pakenya difokusin di daerah lipatan paha situ biar mulus yhekan kalo mau bikinian jadi seksi gitu.



Kalau masih kurang jelas juga, bisa langsung ke socmednya Sumber Ayu di Facebook, Twitter, Instagram atau Websitenya.



Terus kesimpulannya, apa rasanya kerja jadi pekerja lepas? Memuaskan. :)




No comments:

Post a Comment

Thank you for reading my blog, lovelies~
Every single comment you give always makes me smile for the whole day!
Drop your thoughts here and tell me what you think! Tee hee~
Have a nice day! :D