Kamar Penuh Dengan Penyesalan

30 November 2016


Familiar sama perasaan di atas? Gue juga sama. Gue gak ngerti kenapa dari kecil gue itu merasa terikat banget sama yang namanya barang. Ya kipas, ya gelang pecah, ya baju kekecilan yang gue yakin kalo kurus akan gue pake, dan sekarang makeup. Gue ngerasa kalo gue punya barang yang banyak, gue akan tenang karena kalo gue butuh apa-apa gue udah punya. Tapi pada kenyataannya malah akhirnya gue jadi gak ngapa-ngapain karena gue menjaga barang-barang gue supaya gak di pake. Setelah akhirnya gue sadar gue ngerasa banyak banget waktu yang udah gue buang percuma untuk diam dan menjaga keutuhan barang gue yang gak seberapa itu. Ternyata hidup lebih meriah kalau dijalanin dan dinikmati. Barang abis bisa beli lagi, kalo ga ada yang jual ya berati udah cukup jadi kenangan yang disimpan di memori. Semua terjadi karena ada sebab dan akibat, yang harus terjadi sekarang dan nanti semua udah ada jalannya masing-masing.


Semenjak gue sadar sama barang apa aja yang perlu gue simpen dan yang perlu untuk gue singkirkan karena cuma menuh-menuhin kamar tanpa tujuan, gue jadi lebih lega. Ibarat kata, udah ga ada lagi beban yang mengikat di hati. Waktu gue kekepin itu barang jadi berasa ada tanggung jawab untuk ngingetin benda apa aja yang gue punya, terus gue memastikan gue jagain semuanya, ga ada yang boleh pegang atau pake selain gue. Abis gue pisahin, gue jadi inget barang-barang yang gue punya karena yang gue simpen barang yang emang gue pake dan gue suka pas pakenya. Baju gue sekarang udah tinggal sedikit, tiap beberapa bulan sekali gue selalu rapihin untuk gue pisahin mana yang mau lanjut gue simpen atau yang gue udah gak akan pake lagi. Barang-barang koleksi lain kaya buku, sepatu, boneka, pajangan, pelan-pelan gue rapihin dan gue pisahin yang gue udah gak suka lagi. Pe er gue tinggal makeup aja nih yang gue masih gak rela untuk bener-bener misahin yang gue gak perlu.

Nah gue jadi punya masalah baru, mau dikemanain nih barang-barang yang udah gue gak mau lagi? Untungnya sekarang jualan barang pre-loved alias barang bekas udah bukan jadi hal yang aneh lagi. Kebayang gak sih 5 tahun yang lalu itu barang bekas yang mau orang beli cuma hape, mobil sama benda vintage. Sekarang mah apa juga ada aja yang mau beli. Kebutuhan mulai banyak dan orang-orangnya juga udah pinter. Kalo bisa beli barang bagus dengan harga miring kenapa engga?



Selain di blog ini gue lagi pengen jual barang bekas gue di OLX. Gara-garanya pacar gue tiap jual barang di sana baru pasang pagi, siangnya udah bisa deal. Gue aja ampe terheran-heran kok bisa cepet banget. Setelah laku uangnya mau gue pake buat hal-hal yang gue suka deh! Kalo sekarang banget nih yang lagi gue butuhin adalah LI.BU.RAN. Pening pala mikirin kerjaan mulu, kepengen jalan-jalan hepi-hepi ketawa-ketiwi.

Kalau lagi butuh banget liburan tapi ga ada duit, wujudkan sekarang juga dengan memanfaatkan barang-barang tak terpakai di bekasjadiapapun.id , OLX. Menyingkirkan barang bekas yang gak kepake itu berasa detox banget. Gak ada beban liat kamar berantakan, plus uang hasil jualannya bisa dijadiin dana tambahan untuk foya-foyah keliling duniah. Ikut yuk, mayan bisa menangin tiket PP ke Singapura.

No comments:

Post a Comment

Thank you for reading my blog, lovelies~
Every single comment you give always makes me smile for the whole day!
Drop your thoughts here and tell me what you think! Tee hee~
Have a nice day! :D