Worth a While

17 February 2016

Orang setinggi dan sebongsor gue, ada aja yang ngeliatin kalo lagi jalan. Setelah melakukan pengamatan sedari kuliah dan informasi yang gue kumpulkan dari teman-teman baru yang akhirnya menjadi dekat, gue akhirnya berhasil mengumpulkan beberapa alasan, kenapa orang suka ngeliatin gue mulai dari curi-curi pandang sampe melotot yang disertai mata naik turun atas-bawah-atas-bawah ke atas lagi lalu ke bawah lagi.

Turtle Neck Top // Zalora
Kimono Outer // Nabo
Harem Legging // Unbranded
Shoes // UP
Bag // Nikicio
Hat // H&M


Alasan pertama: Tinggi Bongsor
Tinggi gue cuma 170 cm, masih standarlah ya kalo ukuran wanita muda jaman sekarang. Akibat kebanyakan makan makanan siap saji yang banyak hormon penyuburnya akibatnya kita yang makan ikutan subur. Kalau masalahnya cuma tinggi, gue rasa orang juga paling melengos aja sambil gak peduli kalo papasan sama gue, masalahnya ketinggian ini disertai dengan tulang yang besar dan tebal. Walhasil gue keliatan kaya raksasa dan orang-orang nampaknya gak habis pikir gue makan apa kok bisa gede amat.



Alasan kedua: Kebingungan menerka apakah gue ini laki-laki kemayu atau perempuan jantan
Selain bongsor, susunan tulang dan hormon gue ini nampaknya memiliki sedikit lebih banyak kromosom Y dibanding perempuan normal pada umumnya. Bahu gue lebar, muka gue panjang dan garisnya keras, di atas bibir ada kumis tipisnya, dibawah dagu ada jenggot tipis juga, kaki buluan udah kaya Tarzan, dan yang terakhir suara berat yang dipadupadankan dengan gaya ngomong centil sok imut membuat orang jadi agak bingung akan kepastian gender gue.



Alasan ketiga: Stylish
Ini sih kata adek gue, di saat gue curhat ke dia kenapa lawan jenis gak banyak yang mendekati gue. Apa karena gue terlalu galak atau karena terlalu tinggi. Terus adek gue bilang, mungkin karena stylish, terus cowok jadi takut. Takut perawatannya kemahalan. Hmm.. Analisa yang cukup masuk akal. Mungkin gabungan stylish, galak, tinggi, bongsor dan introvert jadi satu paket lengkap man repeller yang ampuh. Untung gue udah punya pacar. *lap jidat*

Hubungannya dengan diliatin adalah rasa penasaran. Contohnya, lu kalo liat majalah dan liat cewek-cewek stylish gitu kan kayak, yaudahlah mereka emang tempatnya disana. Tapi ketika cewek itu hadir di depan mata tanpa ada event atau acara apapun, hal itu jadi terasa surealis. Gue pun sebagai cewek mengakui, kalo gue liat orang lain baik pria maupun wanita ada yang styling bajunya bagus dan enak diliat pasti akan gue liatin. Soalnya gue juga pengen enak diliat sama orang! Haha.



Alasan keempat: Mirip artis/orang korea
Kalo kata orang di kantor dan orang yang follow socmed gue, gue ini mirip sama Gigi Cherrybelle. Gue sejujurnya gak merasa mirip sama sekali. Kemiripan kami berdua hanya terletak pada dagu nyameh yang panjang dan mata sipit khas keturunan tiong hoa. Artis kedua yang banyak orang sebut mirip gue adalah Daniel Mananta, jadi mungkin gue suka disangka adeknya atau Daniel yang lagi cosplay jadi perempuan. Kalo bagian dibilang mirip orang Korea yah gue mah bersyukur aja, soalnya gue emang paling suka dengan gaya dandanan orang Korea yang natural tapi high impact, yang mana sedikit banyak gue aplikasikan pada cara berdandan gue sehari-harinya.




"People will stare.
Make it worth their while."


Sesuai dengan quote dari om Harry Winston di atas, gue menyadari kalau kondisi diri gue yang ada sekarang ini mudah untuk menarik perhatian karena alasan yang gue sebutkan di atas. Makanya gue sekarang mulai memperhatikan apa yang gue pake kalo mau jalan-jalan. Ibaratnya, gue pake baju jelek atau bagus, orang tetep ngeliatin. Daripada gue pake baju jelek dan risih waktu diliatin, mendingan gue pake baju bagus dan pede. Namanya perempuan kalo lagi merasa cantik ya senenglah banyak yang ngeliatin. Bagus jeleknya baju ya menurut pandangan gue sendiri, kalo orang yang liat gatau dah bakal mikir apa. Mungkin bisa aja mereka mikir gue lebay, norak, atau bahkan jelek, siapa yang tau, tapi yang penting guenya udah pede duluan. 



***


Semua foto dijepret oleh fotografer kesayangan Adryan A.D.

27 comments:

  1. Wow.. Tinggi banget lah 170cm tuh menurut aku, secara badan aku pendek banget kayak anak SMP :D
    Kalo ketemu pasti minder banget. Hebe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggaa lah jangan minderrr, walaupun badanku tinggi hatiku tetap rendah kok. Eaa

      Delete
    2. Hahahahaha :D
      Eh, tp beneran seh sekilas gitu mirip gigi.

      Delete
  2. uwo tas pinaaaa *tepok tangan* *ga jelas tepok tangan apa*

    ReplyDelete
  3. Hi Van,

    kalo baca tulisan lo sebenernya ngga kebayang orang introvert loh van. Hahaha.. anw, i really like this post :)

    Beauty Redemption

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. Soalnya temen gue yang paling deket cuma layar ama keyboard, jadi pesonanya terasa nyata hahahakk..

      Makasiii vitriiieeee :*

      Delete
  4. Hi kak Vani,
    Iri banget tinggi banget yaa. tapi Vina pun juga tinggi waktu itu sempet ketemu di acara blogger. mungkin keturunan jg kali yah?
    Btw, I love your blog! aku udah follow via GFC.
    Follow back ya kaa thankuu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya hampi sama tingginya, cuma cc vina lebih tinggi 1-2 cm dan dia kuruuss. Aku bongsor banget kaya kingkong ngahahhah
      Kayanya sih gitu ya, soalnya adek aku juga tinggii

      Delete
  5. Vaniii.... semua fotonya baguss. Kamu tinggi baget sich jadi noticeable hehehe...

    Jean Milka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kiyaaa~~ Makasii jeannn.. Beruntungnya gue punya pacar fotografer jadi bisa dimanfaatkan hahaha

      Delete
  6. Yang jelas orang ngeliatin alasan utamanya kamu kece, khak. KECE. Pas ketemu juga aku ngeliatin terus :3

    ReplyDelete
  7. Soalnya kamu cantiikk, cantik dari hatimuuu~~ *alaceribel*

    ReplyDelete
    Replies
    1. chibhichibhichibhichibhichibhi~~ ฅ(♡ơ ₃ơ)ฅ

      Delete
  8. Di liatin terus Soalnya kece badai.. keren je, malah aku pengen tinggi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aakhh makasiihhh mayaannggsariiiiiiiii
      Iya tinggi ekstra ini harus disyukuri memang. Asik loh kalo nyari orang di keramaian dadi lebih gampang *malah promo* hahaha XP

      Delete
  9. I feel youuu. Tinggi aku ga sampai 170 jg sih tapi tulangnya gede jadi sering dibilang bongsor dan kalau turun bb ya mentok2 gedenya segini2 jg karena tulangnya gede huhu😂. Btw salam kenal, sebelumnya silent reader aja😅

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa, berasa raksasa jadinya kemana-mana huhuhu
      Salam kenal jugaa Ratii

      Delete
  10. kak vaniii soalnya kece badaiiii jadi pada ngeliatin.hehehe

    ReplyDelete
  11. VANI, soalnya kamu kece,stylish dll dsb, kalo ak jd kamu tingginya, ak mau kabur ke hollywood biar temanan ama gigi hadid hehe.. *vani beruntung kok punya badan bagus #ngiri-ngiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masiihh genduuttt inii nacychaaa.... Gak bersyukur yaaa hahaha

      Delete
  12. Jadi begitu kenapa pada suka ngeliatin aku (nasib tinggi 175, badan kurus,bentukan badan kek laki) alasan satu sama dua masuk nih ke aku kak hahaha, tapi kalo stylish mah kalah sama kak vani. Kak vani kece nya kebangeten

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh tos dulu lah, Fit. YOU FEEL ME bhanget! Emang bukan mau kita kan lahir jadi perempuan yang sekilas disangkanya laki begini, tapi kita harus manfaatkan kelebihan kita ini! Kelebihan hormon testosteron hahha

      Delete
  13. "Makanya gue sekarang mulai memperhatikan apa yang gue pake kalo mau jalan-jalan." Ini perasaan ku banget pas lagi mau jalan, sekarang agak agak mikir yang pantes dibawa jalan mana, yang buat tidur mana hahaha. Manfaat kelebihan hormon testoteron : gampang dikenalin orang "Eh, tau embaknya yang tinggi itu?" Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ga pas kenalan ama orang baru jadi cepet diinget, pasti nyebutnya "iya itu perempuan yang kaya laki itu"

      Tapi itu jadi conversation starter juga sih jadi aku rapopolah haha

      Delete

Thank you for reading my blog, lovelies~
Every single comment you give always makes me smile for the whole day!
Drop your thoughts here and tell me what you think! Tee hee~
Have a nice day! :D