What It Takes To Be A Cosmetic Product Developer

27 February 2016


Setelah gue sering mendengungkan soal kerjaan gue yang mana adalah Product Developer untuk produk kosmetik, gue merasa banyak pertanyaan yang mengambang di udara yang sebenernya pengen nanya, "Kok bisa sih?", tapi kayanya gak ada yang berani nanya, takut disangka terlalu kepo. Gapapa, kepo itu manusiawi kok, nanya juga masih belom bayar. Atau juga mungkin ada yang mau nanya, tapi bingung apa yang mau ditanyain. Gue sangat bersedia kalau ada yang mau bertanya tapi kayanya capek banget ya kalo gue jelasin satu-satu karena product development itu cakupannya luas banget. 

Mulai dari post ini ke depan, gue akan mencoba untuk menjelaskan apa yang gue tahu. Gue pengen banget nulis ini karena gue tau perasaan kepo itu mengganggu, apalagi di saat hati gak cukup berani untuk nanya langsung ke sumber terkait. Atau udah nanya pun masih belom dapet jawaban yang memuaskan. Gue merasa ilmu di bidang ini belum umum diperbincangkan. Ilmu gue juga belom kece-kece amat sih, masih dalam tahap belajar untuk terus jadi yang lebih baik. Banyak orang yang gak mau bagi ilmu secara cuma-cuma karena ilmu itu tak ternilai harganya, tapi buat gue ilmu itu ga ada abisnya. Gue kasih tau ke kalian semua yang gue tau sekarang, setahun lagi juga udah banyaakk banget ilmu baru yang harus dipelajari. Kita jadi belajar sama-sama ya, karena pinter rame-rame itu lebih enak daripada pinter sendirian.

Masuk ke topik setelah intro yang panjang, gue mungkin cerita dulu gimana gue bisa nyemplung ke sini. Gue bisa masuk disini murni karena faktor keberuntungan. Beruntung waktu itu nyokap lagi marah-marah ke semua orang kalau anaknya yang udah lulus ini masih gak punya kerjaan dan cuma jadi beban orang tua. Beruntung di saat dia marah-marah ke sepupu gue, sepupu gue bilang punya kenalan di perusahaan kosmetik. Beruntung gue akhirnya dikenalin dan diterima dengan baik disini walaupun background sekolah yang sangat gak nyambung. Beruntung gue punya blog ini yang menjadi arsip bukti kesukaan gue terhadap dunia kecantikan yang membantu gue untuk masuk ke posisi ini. Awal masuk gue bingung gue gatau harus ngapain, yang gue tau gue cuma mau bikin produk yang sebagus mungkin dengan harga yang seterjangkau mungkin. Terus pelan-pelan dengan bimbingan bos-bos yang baik hati yang selalu memberikan gue ilmu dengan sabar, menghadapi kelemotan dan keras kepalanya gue, akhirnya gue mulai bisa mengerti apa aja yang perlu dilakukan. Temen gue juga ada sih yang kurang lebih se-gak nyambungnya sama gue jurusannya, tapi dia nyoba di merk halal yang sedang ramai iklannya itu, dia juga keterima disana walaupun akhirnya temen gue banting setir ke bank.


---


Nah, dalam rentang waktu yang baru sebentar gue jalani dalam profesi ini, hal yang gue rasa perlu untuk menjadi seorang product developer adalah:

1. Rasa ketertarikan yang besar pada produk kosmetik
Buat mengembangkan suatu produk, kita mesti tau dulu dong pastinya soal produk yang mau kita buat. Ketertarikan disini bisa macem-macem. Mulai dari packaging, formula, aplikator, proses pemakaian, hasil pemakaian, hasil setelah pemakaian, intinya segala hal yang berhubungan dengan suatu produk. Di saat kalian punya ketertarikan itu, otomatis kalian akan jadi lebih detail dalam membentuk produk yang kalian buat nantinya.

2. Berani bermimpi
Menjadi seorang product developer artinya kalian punya akses yang luas dari mulai konsep sampai menjadikan produk itu terpampang nyata adanya. Sepanjang jalan dari konsep sampai produk jadi, banyak hambatan yang mungkin akan menyebabkan produk kalian gak sesuai dengan konsep awal yang mau kalian buat. Hal ini bikin down banget serius, tapi kalau ada mimpi yang mau kalian wujudkan sebagai tujuan akhir, niscaya jalan menuju kemenangan akan selalu ditunjukan kepada yang percaya mukjizat itu nyata.

3. Kemauan untuk terus belajar
Waktu masuk sini, gue buta, bener-bener buta. Boro-boro tau plastik ada berbagai macamnya, stiker ada berbagai jenisnya. Gue cuma tau plastik yang buat bungkus nasi sisa di kondangan aja. Mana gue tau kalau ternyata bikin formula baru itu ada stability testnya, dimana formula yang kita approve harus diletakan di berbagai macam suhu dari ruang,di bawah lampu, di dalem oven, sampe dijemur di bawah matahari selama 3 bulan buat dilihat kestabilannya, diliat apakah formulanya compatible sama packagingnya. Emang cuma elektronik doang yang pake compatible-compatiblean, kosmetik jugaa. Intinya banyak "oooohhh..", "aaahh..", dan "hmm.." yang akan kalian ucapkan. Semacam ketemu lorong rahasia menuju emas di ujung pelangi dalem rumah kalian sendiri yang udah kalian tempatin seumur hidup. Rasanya..amazing.

4. Bisa berpikir kritis sekaligus kreatif
Di kerjaan ini kalian gak cuma dituntut untuk berpikir kreatif tapi banyak hal teknis yang membutuhkan pola pikir yang kritis. Di tempat gue, prodev jadi semacam event organizer buat produk baru yang lagi dibuat. Bikin konsep, terus menyampaikan dengan baik ke semua pihak yang terkait, yaitu yang bikin dan yang jualan. Bakal banyak banget masukan dan pendapat yang diberikan, nah disini harus bisa kita kritisi setiap pendapat yang masuk mana yang cocok dengan konsep awal kita yang bisa dijalankan dari segi produksi dan segi penjualannya.

5. PASSION
Ini unsur yang paling penting. Beneran deh, kerja itu dimana-mana butuh ini. Kalo gak ada kerja rasanya kaya cuma kewajiban yang harus dijalanin mau gak mau, tapi kalau ngejalanin kerjaan yang sesuai dengan passion kita, halangan gak ada artinya. Ketemu halangan pun hal yang paling pertama dipikirkan adalah, "Jalur mana lagi  nih yang gue bisa pake untuk sampe ke sana?". Karena waktu kalian kerja dengan passion, kalian akan fokus ke mimpi, bukan ke halangannya. Penasaran gimana bisa tau kalau ini adalah passion kalian? Gue bahas di post beda nih kalo ada yang minat.

6. Mengerti konsep produk kosmetik
Lipstick matte, lipstick moist, liquid lipstick, semua lipstick, apa bedanya? Jenis produk sebenernya itu-itu aja, tapi banyak brand mainin namanya untuk trik marketing dan brandingnya. Kalian mesti tau betul apa perbedaan satu produk dan lainnya. Soalnya konsep produk bukan cuma sekedar ngomongin produknya aja, tapi buat siapanya, dijualnya dimana, pembelinya kaya apa, konsumennya hobinya apa, dan lainnya. Gue sendiri sih paling semangat dengan produk dekoratif. Jadi gue tertarik banget dengan setiap produk baru yang keluar, gue penasaran ada gak hal menarik di formula atau di kemasannya. Gue mau tau cara kerjanya di berbagai macam kulit kaya apa. Gue mau tau hasil pemakaiannya kaya apa, gimana ketahanannya, sesuai gak kualitas sama harganya, etc, etc. Gue cari tau mengenai produk itu bener-bener dari sudut pandang berbagai orang biar bisa dapet the general idea of the product as a whole. Ibaratnya, nasi goreng ada banyak banget versinya, tapi konsepnya, semua nasi yang digoreng dan dikasih bumbu ya disebutnya nasi goreng. Kalau ternyata dikasih bakso, sosis, nugget, kol, bunga pepaya, apapunlah itu, ya itu tambahan keistimewaan tiap yang bikinnya aja.

Rekomen gue coba main ke Female Daily Beauty Review buat liat pendapat orang soal banyak produk yang ada disana. Setiap orang kan punya pendapat berbeda, dengan semakin banyak baca, nyari info, dan mengerti hal ini, semakin gampang kalian mengerti konsep suatu produk.


---


Itu deh sedikit ilmu yang bisa gue bagi di post ini. Kalo kalian punya pertanyaan lain seputar pekerjaan gue yang sekarang bisa ditanyain, nanti biar gue rangkum dan bikin bahasan per post. Gue mau banget bagi-bagi ilmu yang gue tau karena gue ngerasa ini tuh seru banget! Mumpung guenya masih kerja ini nih jadi kalo mau nanya-nanya masih fresh di kepala. Nanti kalo gue kerjaannya udah ganti haluan keburu basi. Haha

22 comments:

  1. Wah postingan ini useful banget kak.
    Dan memang female daily beauty review itu membantu banget kalau aku mau beli suatu kosmetik hehe

    http://inezdivaa.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasi divaa.. Iya emang paling hobi ke female daily buat tau banyak pendapat orang sebelum beli.

      Delete
  2. thanks kak vani buat postingannya dan udah mau berbagi ilmu. sebagai orang yang pingin kerja di bidang yang berhubungan dg kecantikan, post ini lumayan bikin rasa penasaran terobati :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Devii.. Aku mau cerita karena buat nyari tau behind the scene di bidang kosmetik itu masih jarang banget, mau di bule apa disini.. Biar yang sama-sama seneng jadi punya bayangan hehe

      Delete
  3. akupun grgr sering baca blog ka vani jadi join female daily forum, so far aku suka sama FD soalnya ngebantu banget buat cari info produk yg gak ada di google ^^ thankyou kak vani

    arfadillah30.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. Annisaaa aku baca komentar kamu kaya lagi kasih testimoniii.. Tapi emang FD ngebantu banget, apalagi buat bencong-bencong yang baru nyemplung di dunia per-makeup-an, baca FD jadi kebuka banget wawasannya

      Delete
  4. tsakeppp dah kakak prodevvv! itu merk halal yang lagi rame apaan ya kaakk? :P hahahahaha intinya passion ya gasihhh :3 lancar ya ses karirnyaaa!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akh adek ipah suka sok gataau deh hahaha. Yoi, yang penting passione! Makassiii kamuuuhhh :*

      Delete
  5. Ditunggu produk-produk badai lainnya ya Van! :')

    ReplyDelete
  6. keeereeeen van kyaaaaa <3
    klo aku pnsaran sm produk" lip cream yg matte gtu sih ktularan kylie jenner nih *kepoin vani :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kyaaaaa~~ Jadi prodev juga, Ne. Nanti bisa banyak nyobain lip cream macem-macem yg jadi sampel hehe

      Delete
  7. Halo kak vani, postingan ini semacam membalas kegundahan hati aku. Penasaran banget nih kak, sebetulnya yang banyak jadi prodev itu dari jurusan apa ya ? Emang bener ga menutup kemungkinan orang dari mana basic apapun kuliahnya bisa jadi prodev. Tapi aku penasaran banget kak, apa tek. Industri atau tek.kimia? Apa kak vani juga sampai belajar ke proses pembuatannya, sistem kerjanya, proses tiap tahap dll ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener kok, gak menutup kemungkinan dari jurusan apa aja, yang penting mengerti dan suka dengan dunia kosmetik. Nanti buat cerita lebih lanjut dan menjawab pertanyaan kamu aku bikinin postnya lagi yaa!

      Delete
  8. salam kenal kak vani, ini ifa hehe, mungkin bsa diblg fans nya kak vani, karena review produk kak vani jujur dan yang di review untungnya banyak produk lokal :D ceritanya keren dan menarik banget kak :) aku selalu berfikir bahwa orang keren adalah orang yang mencintai pekerjaannya jadi dia kerjanya gak berasa kerja :) oiya kak, persyaratan buat kerja di tempatnya kak vani apa aja? oiya kak kalau misalnya kak vani gak kerja seperti sekarang, kira-kira kak vani bakal kerja yang kerjaannyas sesuai background atau gimana :D ? maaf banyak nanya kak hehe soalnya post ini benar-benar menarik hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haaii Ifaaaa.. Makassii.. ah kamu bisa ajahh :3

      Pertanyannya aku bahas di post baru juga yaa. Biar lebih enak ceritanya. hihi. Gapapaa, aku malah seneng kalo ada yang nanya brati tulisanku ada manfaatnya dan bisa membantu ^^

      Delete
  9. lanjuut, ditunggu post lanjutannya ya vaan :"), dream job banget, lagi menjalin relasi nih biar bisa menuju kesana, :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeeyyy iya pasti dibikin lanjutannya, stay tune ya! (udah kaya iklan radio) hahaha

      Delete
  10. Kak, seru banget Kak kerjaannya >.<
    Berkah memang nggak pernah salah sasaran, Van :D
    Good luck yak buat kerjaannyaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haduu amin amin amiinn.. Semoga masih banyak berkah yang laiinn *malah doa sendiri* hahaha
      Makassii momon cantiikk :*

      Delete

Thank you for reading my blog, lovelies~
Every single comment you give always makes me smile for the whole day!
Drop your thoughts here and tell me what you think! Tee hee~
Have a nice day! :D