Benefit Stay Flawless 15-Hour Primer

18 January 2016

Setelah ngidam sekian lama dan ngiler tiap ngeliat foto produk ini dimana-mana akhirnya kesampean punya juga! Yeaayy! Alesan gue lama banget ngiler ini karena harganya lumayan mahal, sekitar hampir 500 ribu rupiah. Gokil banget choy harganya gak kuat. Untungnya gue bisa redeem point pas beli ini jadi dapet potongan kurang lebih hampir 50% makanya gue langsung ambil. Alesan gue memilih primer ini adalah gue gak suka sama primer yang berbasis silikon macem sodaranya, si Porefesional. Buat gue rasanya tuh licinnya bikin grogi gitu, gatau kenapa. Pas gue kebeneran ke konternya dan nyolek semua primer yang dia punya, gue langsung jatuh cinta sama kemampuannya melembabkan kulit gue. Semenjak itulah gue jadi selalu kebawa mimpi untuk meminang si Benefit Stay Flawless ini sebagai penghuni tas makeup gue. Mana tempatnya juga cakeps.

Klaim yang tercantum di boxnya kebanyakan mengenai ketahanan waktu pemakaian, peningkatan tampilan tekstur kulit, dan meningkatkan kemampuan foundation dan bedak yang dipake di atasnya. Walaupun masalah kulit gue yang utama adalah pori-pori yang besar, yang mana seharusnya pakenya yang Porefesional, gue milih ini karena kesan pertama gue dia bisa bikin kulit gue terasa lebih kenyal. Kulit kenyal = kulit sehat di otak gue. Setelah gue mencoba sendiri ada pemakaian khusus yang gue suka banget untuk dipake barengan sama primer ini. Kita bahas packagingnya dulu yaa..

Packagingnya LOCO BANGET OEMJI!! Suka banget sama warna hitam putih dengan aksen polkadot di tutup dan ada warna pink sedikit di atasnya. Aaaarrgghh ini lucu bangettt!! Ukuran stiknya juga gede loh. Tangan gue ini udah lebih gede dibanding tangan wanita normal lainnya, jadi kebayang ya bentuknya ini tinggi dan gendut gitu. Di dalam tutup luarnya ada tutup yang agak lebih kenceng. Mungkin buat jaga formulanya supaya gak masuk angin. Batang primer ini guede, cepet buat aplikasiin produk ini di muka. Tinggal oles-oles ke jidat, pipi, hidung, dagu, langsung dibaurin deh pake tangan dikit.

Semoga keliatan ya. Ini hasilnya setelah dioles di kulit. Langsung keliatan banget kan kalo kulit yang diolesin jadi keliatan glowing dan lebih bercahaya gitu. Pas di oles produknya kaya meleleh ke kulit dengan jumlah yang cukup. Agak adem-adem basah gitu. Nah kalo di tangan, rasanya enaaak banget, kalo di muka lain cerita. Begitu gue oles ke muka, berasa banget kalo kulit gue jadi lebih kenyal dan agak lengket. Gue pikir ya nanti dibedakin juga hilang. Hilang sih, tapi numpukin bedaknya mesti banyak pake bhuanget. Gue udah beberapa kali coba pake ini ditumpuk sama foundation, hasilnya bagus, keliatan kaya kulit asli. Cuma kalo dipegang berasa agak lengket gitu, apalagi kalo muka gue udah mulai berminyak atau lagi keringetan. Udah ditumpuk bedak juga masih berasa lengketnya sedikit. Mana muka gue kan gak bisa pake bedak banyak-banyak, adanya malah kaya dempul. Jadi agak gak nyaman deh waktu pake ini di awal-awal. Nah kemudian karena kemalasan gue tiap hari cuma pake bedak doang kalo ke kantor, gue jadi menemukan cara yang gue suka untuk pake produk ini. 

Yap, cuma dikasih bedak aja. Gue emang kalo untuk kulit asal kulit gue udah keliatan  cerah dan warnanya rata gue udah cukup. Coverage sekitaran light to medium udah cukup banget buat gue. Cara ini bekerja dengan baik buat gue karena dengan kelengketannya itu, bedak jadi lebih gampang nempel dan coveragenya jadi agak nambah. Oleh karena kelengketannya juga, walaupun pake bedak banyak muka gak keliatan powdery, malah langsung keliatan nyatu sama kulit hasil akhirnya. Gak mengkilap tapi masih ada kilaunya. Keliatan gak itu foto di atas? Di bagian yang dipakein bedak udah gue tumpuk banyak banget, lebih banyak dari apa yang gue pake di muka. Keliatan kan kalo kulit gue gak keliatan powdery? Masih kaya kulit cuma ada coveragenya sedikit.

Untuk kemampuannya membuat produk diatasnya bekerja dengan baik dan hasilnya yang membuat tekstur kulit terlihat lebih bagus gue setuju banget. Kulit gue keliatan lebih sehat dan produk yang gue tumpukin di atasnya jadi punya coverage lebih bagus. Tapi untuk ketahanannya, bisa gue bilang, pake gak pake ini ketahan produk diatasnya sama aja. Ada perbedaan tapi gak signifikan. Walaupun begitu gue tetep suka banget dengan produk ini soalnya bikin kulit gue keliatan bagus dan bikin bedak langsung nyatu sama kulit. 


Sebagai kesimpulan, produk ini cocok untuk orang yang:
- Suka tekstur makeup sama dengan kulit asli
- Suka makeup natural dan gak keliatan makeupan
- Suka tampilan kulit kenyal dan sehat
- Suka hasil makeup dewy


Dan gak cocok untuk orang yang:
- Kulitnya minyakan parah. Gak ganggu penampilan sih, tapi lebih ke perasaan yang makenya kaya gimana gitu kan lengket-lengket gengges.


Gue beli produk ini di Luxola Indonesia dengan harga Rp 220.000,- setelah potong poin. Harga aslinya Rp 470.000,-.

9 comments:

  1. aaaa sumpah mupeng abis baca reviewnya! Siaaaal jadi pengen menimang si lucu ini. Packagingnya cute banget <3

    www.sweetlikeapeach.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Beli rie! Apalagi kalo demennya bedakan doang, ini bikin jadi nyatu banget di kulit

      Delete
  2. Foto hasilnya di muka dong Vaaan,, kepo deh.. :D

    ReplyDelete
  3. Lucu banget wadahnya Van! :D
    Cuma doi dewy yah :/

    ReplyDelete
  4. lucu ya bentuknya stick gitu padahal ini primer :D

    ReplyDelete
  5. Bentuk nya lucu ya.. nabung dulu je, harganya lumayan menguras kantong sampai kering haha..

    ReplyDelete
  6. Hey, nice deal banget di Luxola yah!

    ReplyDelete
  7. Harganya lumayan pricey juga yah
    Tapi kemasannya lucu sih :D

    Hello!
    Titaz
    www.titaztitaz.com

    ReplyDelete

Thank you for reading my blog, lovelies~
Every single comment you give always makes me smile for the whole day!
Drop your thoughts here and tell me what you think! Tee hee~
Have a nice day! :D