Selamat Pagi, Malam

25 January 2015

Nulis post ini sambil dengerin lagu jazz sendu pake saxophone yang berasal dari original soundtrack film ini. Seperti yang kalian tau (yang  gatau main dulu ke post ini, nanti lanjut kesini lagi), dulu gue sempet ikutan syuting filmnya dosen gue di kampus. setelah sekian lama selesai syuting, minggu lalu gue dikirimin sepaket dvd lengkap dari film itu. Judul filmnya adalah Selamat Pagi, Malam (In The Absence of The Sun). Intinya film ini mengisahkan kehidupan 3 pasangan dalam semalam yang memiliki ending berbeza-beza. Filmnya tenang, kocak, sedih, lucu, awkward, semuanya jadi satu. Ada yang sempet nonton filmnya waktu kemaren ada di bioskop?

Nonton film ini kaya nonton kehidupan kota Jakarta yang bisa berubah dalam sekejap, masa lalu yang datang tiba-tiba, masa depan yang gak bisa ditebak, kenyataan pahit yang datang disaat tidak terduga. Seperti layaknya kehidupan yang kita gak bisa ngira apa yang akan terjadi selanjutnya. A very nice movie as a mirror to our self. :)

Yang lucu dari DVD set ini adalah ada souvenir dari Lone Star. Jadi Lone Star itu adalah nama hotel tempat ketiga pasangan di dalem film ini menghabiskan malam. Terus juga lucu banget dikasi Lone Star Play Kit yang mana adalah sejumput karet gelang berwarna hitam dan tutorial untuk main karet dan bikin bintang. Soalnya di dalem film ada scene dimana salah satu pasangan bernostalgia dan nginget mainan jaman kecil mereka, salah satunya adalah main karet. 

Yang lebih seru lagi adalah, ada nama gue di jajaran kru-nya! Huehehe.. Sebagai mahasiswa Perfilman, yang pastinya gue seneng banget seengganya gue pernah menorehkan nama gue di film beneran yang pernah main di bioskop. Mihihi.. :3 Teruuusss, gue juga gak sengaja jadi ekstras! Jadi gue pikir gue disuru duduk sebelahnya si Ina (salah satu pemeran utama) cuma keliatan tangannya doang, eh taunya keliatan sampe ke badan-badannya. Untung gue tutupin perut gue pake tas kalo gak perut belipet gue keliatan kemana-mana donnngggg hahahaa.

Yang cowo di atas adalah dosen gue yang juga sutradara dari film ini, namanya Lucky Kuswandi. Dia cina tapi gak mau dipanggil koko, maunya dipanggil mas. Ini ceritanya dia yang nulis, eksekusinya juga dia udah tau banget mau kaya apa. Dia itu boleh dibilang dosen yang paling brilliant otaknya selama gue lagi kuliah. Dia ngajarin kita kelas Directing dimana kita diajarin untuk memikirkan segala sesuatunya sampe ke hal kecil banget untuk ngebangun mood di dalem sebuah scene. Kita juga suka ngebahas film pendek gitu kan di kelas dan dia bisa menjelaskan semua sifat yang ada di pemeran utama cuma dari sekian detik pertama. Pas kuliah gue tuh kaya terkesima banget dengan cara dia menganalisa gitu. Keren mas luk, semoga sukses terus dengan film-filmnya yang lain! I'm so glad to have a chance to work with you!


***

6 comments:

  1. kereeeen vaan <3 ahh jd pingin ntn :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. akh makasi anneee X)
      Yah tapi udahan dia di bioskopnyaa :(\
      Semoga ditayangin sama tivi deh nanti yaaa hihihi :3

      Delete
  2. Ini yang ada Marisa Anita-nya kan, Van? Uwaaaa you're so lucky! XD
    Anyway, setelah diliat-liat, kok kamu mirip VJ Daniel versi cewek yaa tehehehe :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa betul sekaliii! Hihihii..
      Nah, itu juga banyak banget yang bilang. hahahaha XP

      Delete
  3. Wahhhh dengar-dengar film ini rekomen. :(((
    Pengen nontonnnn...

    *kunjungan perdana*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya rekomeennn.. Jadi cerminan kehidupan masyarakat Jakarta banget

      Thanks udah mampir Selvia ^^

      Delete

Thank you for reading my blog, lovelies~
Every single comment you give always makes me smile for the whole day!
Drop your thoughts here and tell me what you think! Tee hee~
Have a nice day! :D