Rasanya Jadi Pekerja Lepas

28 December 2017



Atau yang lebih umum disebut freelancer. Kalo diitung-itung udah sekitar 7 bulan gue kerja sebagai freelancer, gak berasa juga sih waktu berasa cepet bercampur antara masih ngeraba-raba dan berusaha semaksimal mungkin setiap harinya. Banyak banget rencana yang mau gue jalanin tapi gue juga harus atur waktu sendiri karena kerjaan hariannya ya ngerjain sendiri juga, mulai dari meeting, bales email, bikin kerjaan, nyetir, beuh apalagi nyetir ke Jakarta, macetnyaaa.. Kerjaannya cuma satu jam, di jalan pulang perginya bisa 4-5 jam.


Pantang pulang sebelum petang. - @vs_makeupstudio


Jam kerjanya juga gak menentu, apalagi gue juga jadi makeup artist yang notebene kebanyakan jam kerjanya itu subuh, yang kemudian dilanjutkan dengan kerjaan lain yang bisa kelar subuh lagi, jadi jam kerjanya itu gak bisa ditebak, sesuai kebutuhan. Gue juga kebanyakan kerja di rumah kan, karena gue orang yang suka menyendiri jadi gue prefer punya segala yang gue butuhkan ada kapan pun gue butuhkan. Banyak juga yang mikir kalau di rumah tuh artinya gak ngapa-ngapain, padahal gue kan ngetik, ngedit, foto, desain, itu kan justru kerjaan gue yang keliatannya mungkin cuma kaya main-main aja. Tapi walaupun banyak "duka"nya gue suka banget sama kerjaan freelance gue ini, gue bisa milih kerjaan yang gue suka, dalam arti, bidang yang gue gelutin sekarang emang passion gue. Gue bisa jalan-jalan di waktu mal sepi, wah gue bete banget kalo ke mal pas weekend kayanya mau ngapa-ngapain serba salah karena rame banget. Gue bisa kerja fokus sama hal yang dibutuhkan, jadi jam kerjanya lebih efisien. Dan yang paling penting gue bisa berkarya dan terus berkembang di bidang yang gue suka.


A post shared by Vani Sagita (@vanisagita) on

Lucunya, gue kerja itu dalam dua kondisi yang berbeda kaya ujung kutub, pilihannya antara kucel banget (waktu kerja di rumah atau makeup subuh-subuh) atau kece banget (waktu event yang harus tampil cantik paripurna) dan kalian tau betapa gue cinta banget sama baju dan segala macamnya yang berwarna hitam. Bahkan sampe daleman pun sebisa mungkin gue pake warna hitam, warna biru tua deh itu udah maksimal. Nah cuman beberapa waktu belakangan ini gue semakin sadar kalau kain yang berwarna hitam itu, sebagus apapun pasti waktu dicuci atau kena air akan rembes warna hitamnya. Gue perhatiin ini karena bagian tubuh gue itu di bagian lipetan rentan banget menggelap warnanya, entah kenapa. Apalagi kalau di bagian bawah situ ya, kan bingung mau bikin dia keliatan lebih cerah tuh gimana, karena ini udah masalah tahunan banget, udah sedari gue kecil karena dulu gendut banget kan jadi banyak kena gesekan sama pakaian dalam yang nambahin aja masalah hidup gue.


Untungnya sih ya sekarang produk itu udah berkembang banget, jadi bahkan untuk daerah bawah situ aja udah ada pembersih khususnya yang bisa juga bantu mencerahkan, kaya Sumber Ayu Clear White dengan Triple Whitening Extracts karena mengandung Yam Bean, Milk & Chamomile Extract yang  membantu mencerahkan daerah kulit yang menggelap. Selain itu ada juga kandungan Kayu Rapet, Manjakani, & Daun Sirih yang bermanfaat untuk membersihkan daerah kewanitaan, mengurangi bau tak sedap, dan membantu memeliharanya agar tetap lembut. Selain itu formulanya dibuat dengan pH 3,5 yang membantu memelihara kondisi alami daerah kewanitaan.



Sabunnya bening dan wanginya enak banget. Gak usah takut karena dia pake pewangi yang sesuai dengan syarat BPOM & IFRA (International Fragrance Association), jadi aman untuk daerah kewanitaan. Busanya gak banyak tapi bisa membersihkan dengan baik. Pake sedikit aja udah cukup, jadi satu botol juga gue rasa ga abis-abis. Udah gitu botolnya simpel kecil gampang dibawa-bawa dan warna merahnya gue suka bangeetttt, merah gelap gitu tapi ada pearl finishnya jadi inget natal. Hahahaha.



Sumber Ayu menggunakan bahan-bahan halal dan dapet sertifikasi grade A dari MUI. Wuihh. Chakep. Terus produknya juga udah diuji secara klinis, dermatologis, dan uji konsumen secara langsung dan terbukti aman untuk dipakai setiap hari. Uji-uji gini tuh mahal loh, mereka mau keluar uang untuk membuktikan kalau produknya aman itu brati bener-bener niat buat memastikan kalau barangnya itu bagus. Kalo gue sih pakenya difokusin di daerah lipatan paha situ biar mulus yhekan kalo mau bikinian jadi seksi gitu.



Kalau masih kurang jelas juga, bisa langsung ke socmednya Sumber Ayu di Facebook, Twitter, Instagram atau Websitenya.



Terus kesimpulannya, apa rasanya kerja jadi pekerja lepas? Memuaskan. :)




BlogStable.com

[Go Local] Mad For Lipstick

07 December 2017


Berpikir untuk memulai segmen baru dengan judul Go Local karena sekarang banyak banget brand lokal yang bertebaran dan bagus-bagus sampe jadi pengen nyobain semua. Kali ini gue nyobain salah satu brand yang berisikan liquid lipstick sebagai produk tunggalnya, Mad For Lipstick.

Brand ini udah ada sejak setahun yang lalu, tetapi di relaunch dengan tema baru #MoreThanBeauty dan #BreakTheStandart yang intinya kita itu cantik sesuai dengan diri kita sendiri, gak perlu ngikutin orang dan cantik itu bukan jadi patokan kita berhasil apa gak. Ada lebih dari diri kita yang bisa kita fokusin selain terlihat cantik. Ya walaupun cantik itu juga penting sih, untuk memuluskan jalan aja gitu. Orang kan pasti lebih seneng ngobrol sama orang yang enak diliat.



Packagingnya dibuat simple dengan pilihan bentuk kotak yang bikin dia jadi sedikit berbeda dibanding liquid lipstick lain yang kebanyakan berbentuk bulat. Rasanya dipegang ringan tapi pakem, keliatan banget kualitasnya bagus.


Ki-Ka: Allure, Charm, Femme Fatale, Sweet Violet

Gue punya 4 warna disini, 2 nude dari koleksi barunya dan 2 bold dari koleksi pertamanya. Dari yang gue pake formula yang baru dan lama terasa berbeda, gue gatau apa karena warnanya nude dan bold efek dari pigmen warnanya juga atau emang formula untuk yang baru udah di-improve. Olesan awalnya very emmolient, jadi enak banget untuk ngeratainnya gitu jadi cepet karena dia licin pigmentasinya bagus banget bahkan sampe ke warna boldnya satu lapis juga bisa rata. Gue pake 5-6 jam masih cantik asal gak makan besar, udah tau banget kan kalo gue makan tuh gak betah banget makan cantik, jadi lipstick pasti bubar jalan bolong di tengah dan gue apus sisanya. Terus masa gue gak makan sampe 12 jam buat ngetes lipstick, nanti aku pingsan cemanah. :(

Nah perbedaannya, yang baru setelah sekian lama nangkring cantik di bibir cuma berasa kaya pake lipstick, tapi yang lama setelah 3 jam bibir berasa mau runtuh. Runtuhnya itu karena lipsticknya terasa powdery jadi kaya mau rontok gitu, padahal kalo diliat masih bagus banget. Jadi perbedaannya lebih ke feelingnya aja ya, sisanya kurang lebih sama.



Kalo yang tadi bagian formula, ini bagian aplikatornya juga berbeda. Yang baru bentuknya doe foot reguler yang dimana-mana ada, yang lama bentuknya miring tipis dari atas ke bawah. Dari segi aplikasi gue sama aja sih dua-duanya sama-sama enak dan gampang untuk ngebentuk garis bibir.


Karena gue lagi suka banget sama nude jadi favorit gue dari yang gue punya sekarang warna Allure, soalnya MLBB banget, kalo makan bolong di tengah jadinya gak ketara hahaha. Charm juga nude pink gitu tapi terlalu manis buat gue, kurang cocok. Sweet Violet menurut gue agak ngambang warnanya, terlalu ungu jadi terasa bold banget, kalo lebih gelap dan lebih ada tone merahnya pasti cakep. Femme Fatale merahnya agak orange tapi stunning banget, kalo lagi pengen keliatan seger pake makeup minimalis sama ini aja udah cukup.



Overall gue bilang oke, nggak sampe jadi favorit karena di bibir masih berasa pake lipsticknya tapi suka banget sama si Allure sama warnanya, gue bawa di tas kemana-mana. 






MAD FOR LIPSTICK
Beli di: Sociolla 

Belanja di Sociolla bisa pake kode voucher SBNLALZO buat dapet potongan Rp 50.000,- dengan minimum belanja Rp 250.000,-. Tapi ada brand yang ikut ada yang ngga, dicoba aja. :D



Mind Over Matter

06 November 2017


Gara-gara tulisan Ipeh disini, gue jadi inget lagi masa-masa gue abis putus kemarin. Segala perasaan udah diikhlaskan dan gue terus berusaha untuk jadi bahagia lagi. Gue ketemu temen setiap hari, gue pergi ke tempat yang gue pengen, gue makan yang gue mau, gue beli produk makeup mahal-mahal yang sebelumnya gak mau gue beli karena sayang duitnya, bayangkan betapa usahanya gue untuk membahagiakan diri gue sendiri. Gue seneng, tiap hari gue ketawa, tapi kalau pikirannya masih penuh beban, pasti di badan keliatan.

Hada Labo Perfect 3D Gel

11 October 2017


Sempet penasaran sama produk ini tapi entah kenapa gak sepenasaran itu buat sampe beli sampe akhirnya dikirimin sama Sociolla buat nyoba. Kayanya karena warnanya yang dominan merah dan gue mendapatkan kesan ini produk yang lebih diarahkan untuk yang umurnya udah punya cucu gitu. Tapi ternyata engga juga karena gue liat ini bisa buat segala usia juga karena teksturnya ringan di muka.

Dear, Klairs Illuminating Supple Blemish Cream SPF 40 PA++

06 September 2017


Semenjak main sama Patricia Limantoro, gue jadi keranjingan lagi yang namanya produk-produk Korea. Dulu sempet berhenti beli karena banyak banget produk barunya dari berbagai macam merk, daripada kantong gue yang jebol karena kebanyakan laper mata, jadi gue memilih untuk memalingkan pandangan. Tapi ngeliat skincare dan makeupnya Pat dan hasilnya yang flawless & glowing gitu di muka akhirnya gue hunting lagi produk-produk Korea. Dimulai dari yang gue udah sering denger dan reviewnya bagus, gue beli Dear, Klairs Illuminating Supple Blemish Cream SPF 40 PA++.



Dari dulu gue selalu berpikir kalau produk ini BB Cream, dan kalo baca review kanan kiri pun semua pada nyebut demikian, tapi setelah gue baca kotaknya, ternyata produk ini masuknya sebagai sunscreen. Jadi keunggulan-keunggulan yang ditulis di kotaknya ya keunggulan sebagai sunscreen. Cuma setelah dipake emang sih dia punya coverage yang lumayan, sekitar sheer to medium yang pas banget buat sehari-hari. Ditambah finishnya glowing dan gak gampang smudge. Suka banget gue pake produk ini. Pakenya pun tinggal pake tangan aja selayaknya gue pake moisturizer jadi sangat menghemat waktu di pagi hari.



So far, gue suka banget sama produk ini dan gue rekomendasiin buat yang lagi cari sunscreen atau BB Cream yang ringan buat sehari-hari. Kalo mau liat lebih jelas pas dipake dan performanya bisa nonton video first impression gue di bawah ini. Jangan lupa like, komen & subscribe






DEAR, KLAIRS
Illuminating Supple Blemish Cream SPF 40 PA++ - Rp 230.000,-