The Reds of Rollover

23 February 2017


Jadi gue beli dua produk ini cuma supaya gue bisa bikin post dengan judul itu. Tadinya gue udah gak gitu kepengen, tapi gue begitu terngiang-ngiang sama judul ini sampe gue merasa gue harus beli. Gue udah tau sih gue gak bakalan sering pake pasti, tapi namanya juga cewek kan tangannya gatel pengen belanja. Dari gue beli sampe gue mulai pake produk ini kira-kira dua bulanan. Bukannya gak mau pake, tapi gue suka lupa kalo udah beli barang. Ditambah juga produk yang belakangan ini gue review kayanya liquid lipstick mulu bererot.

Review lengkap Rollover Reaction Sueded Lip & Cheek Cream udah pernah gue bahas disini. Secara singkatnya sih ini liquid lipstick yang nyaman dengan hasil akhir matte yang gampang dan bagus untuk dipake di pipi juga. Teskturnya yang agak moussey bikin produk ini gampang diratain untuk pemakaian dimana aja.




Dua warna ini gue pilih karena gue suka sama formulanya Rollover Reaction dan dua warna ini menarik banget. Si Maxwell warnanya keliatan kaya merah yang entah bagaimana bisa dibuat keliatan natural, kalo Umma keliatan merah hati gelap yang gue banget lah pokoke.


In Rollover Reaction - Maxwell


In Rollover Reaction - Umma



Bisa diliat kalau Mawxell itu lebih merah kecoklatan dan Umma lebih ke pure merah tua. Gue lebih suka pake Umma karena ini warna gue banget. Selain itu, setiap kali gue pake ini semua orang selalu bilang warna lipstick gue bagus dan pasti nanya gue pake apa. Jadi buat yang lagi nyari warna merah gue rekomendasiin banget untuk nyoba Umma. Formulanya emang gue suka dan warnanya jadi gong banget. Maxwell karena warnanya yang mengarah ke cokelat bikin dia lebih gampang untuk dipake sehari-hari, karena walaupun pake merah tapi merahnya humble gitu gak halo-halo ke semua orang.




ROLLOVER REACTION
Umma & Maxwell - Rp 119.000,-


BlogStable.com

Elshe Skin Daily Protection For Oily Skin & Natural Loose Powder For Acne

17 February 2017


Ada masanya meja rias gue penuh dengan segala macam skincare segala rupa, tapi ada masanya juga ketika semua habis dan gue gatau harus mulai dari mana. Gue ditawarin dan memutuskan untuk nyobain produk dari Elshe Skin karena keliatannya cukup meyakinkan. Kalo mesen produk Elshe Skin ini pertama kita diminta untuk konsultasi dulu di line officialnya @elshe. Disitu gue diminta foto muka tanpa makeup, terus ditanya banyak mengenai masalah kulit gue, produk yang lagi dipakai, sampai kondisi kulit yang diinginkan. Gue bilang kalau kulit gue itu kusam, banyak bekas jerawat, pori-pori besar, dengan jenis kulit berminyak tapi dehidrasi. Dari sesi tanya jawab itu gue dikasih Elshe Skin Daily Protection For Oily Skin yang mana adalah sunscreen dan Elshe Skin Natural Loose Powder For Acne



Elshe Skin Daily Protection for Oily Skin // Rp 85.000,-
Pertamanya gue pikir ini pelembab, gataunya ini sunscreen yang juga berfungsi untuk melembabkan wajah. Karena awalnya gue pikir ini pelembab ya gue pake selayaknya dia jadi pelembab gitu kan, abis toner langsung pakai ini dan ternyata hasilnya bener melembabkan. Kemasannya bentuk pump isi 15g, cukup kecil untuk produk yang dipakai setiap hari. Gue perlu 3 pump untuk seluruh bagian muka gue. Cuma gue gatau ini SPFnya berapa atau cuma UV Filter aja, jadi agak kurang yakin perasaannya kalo panas-panasan.

Teksturnya gue suka banget, karena dia oil free jadi teksturnya lembut dan lembab langsung menyerap di kulit. Setelah semuanya menyerap kulitnya keliatan jadi semi matte gitu dan berasa lembabnya. Suka deh. Masalah gue sama produk ini cuma ukurannya aja yang kekecilan, walaupun sebenernya kalau buat yang suka makeup di jalan/di kantor/suka pergi-pergi ukuran segini sih pas banget gak makan tempat.


Elshe Skin Natural Loose Powder for Acne / Rp 125.000,-
Di kotaknya produk ini ditulis talc-free, terus gue baca ingredientnya yang pertama dia pake mica. Gue sih gak ngerti dan ga masalahin juga soal talc-talc gini karena talc itu juga ada gradenya, kaya buat obat gitu yang bentuknya tablet, itu juga ada yang pake talc untuk fillernya. Jadi menurut gue oke-oke aja mau pake talc atau engga, cuma ya tergantung talcnya ada di grade apa.

Kemasannya kaya loose powder pada umumnya, model tutupnya itu yang langsung dibuka tutup bukan yang diulir. Pakem sih gue bilang dan selama beberapa kali gue bawa di tas dia gak tumpah. Di dalemnya udah ada puffnya, standarlah ga halus banget tapi juga gak kasar. Tekstur bedaknya menurut gue agak gritty, ada sedikiiitt banget rasa gerindilan tipis gitu loh, tapi setelah dibaurin gak berasa lagi. Coveragenya cukup lumayan buat loose powder, bikin warna kulit jadi lebih rata dan keliatan lebih cerah. Cuman dia warnanya cuma ada satu dan di gue itu juga agak keterangan. 

Buat oil controlnya so-so lah, biasa gue 3 jam emang udah waktunya minyakan cantik, dengan ini pun sama. Gue sukanya karena dia enteng dan pas banget kalo lagi males makeupan full tapi gak mau keliatan minyakan. Sama gue pake buat touch up makeup full juga gak bikin cakey jadi kalo ada yang kulitnya jerawatan atau acne prone boleh nih dicoba. 


Satu hal yang bikin gue agak pusing adalah desain kemasannya yang semuanya sama. Elshe Skin ini kan banyak seriannya, ada yang lightening, acne treatment, normal, oily, soothing, dan semuanya tuhh sama desain dan warnanya, yaitu putih merah. Coba tiap varian warnanya beda, jadi langsung ketauan itu serian yang mana. Kalau kualitas isinya gue bilang masuk di harga yang dia banderol. Jadi cuss lah kalo yang penasaran jangan ragu buat coba!



ELSHE SKIN
Instagram: @elsheskin
WA: 0878 3973 4234
Line: @elshe




Affordable Serum for Smooth Skin

12 February 2017


Beberapa waktu yang lalu gue diundang ke acara ulang tahun Estetiderma yang ke 20 di bilangan Jakarta Pusat. Padahal bilangan itu angka ya, tapi kenapa sering dipake buat nyebutin nama daerah? Anyway, gue sendiri baru denger nama ini waktu di undang. Pas dateng ke acaranya gue nanya-nanya ke Mbak Siti dari Estetiderma tentang merk ini. Ternyata selama 20 tahun ini Estetiderma buka kliniknya itu di rumah sakit jadi gak banyak kedengeran, tapi mulai tahun ini produk-produknya mau masuk ke toko retail biar gampang di temuin. Sekarang pun kalau mau beli juga bisa secara online atau datengin kliniknya langsung yang udah tersebar dimana-mana.



Di acara ulang tahunnya Estetiderma mau ngenalin kemasan barunya. Kemasan yang lama emang berasa kesan jadul dan dokter banget. Kemasan yang barunya keliatan lebih bersih dengan dominan warna putih dan birunya jadi aksen. Katanya sih produknya sama cuma packagingnya aja yang diganti biar jadi lebih eksklusif dan elegan. Tapi belom launching produk barunya, masih baru pemberi tahuan aja.

Nah disini gue punya beberapa produk yang gue bawa pulang dan gue coba. Yang gue bawa pulang ii masih produk yang lama. Jujur aja gue agak skeptis awalnya, ga tau performa produk ini akan bagus atau engga, tapi setelah dua minggu pemakaian gue langsung ngerasain bedanya. Bahkan bedanya udah terasa dari pemakaian pertama loh! Dan ngeliat sejarahnya, Klinik Estetiderma ini didirikan oleh dr. FX. Hanny Suwandhani, SE, SpKK yang pengalaman dan titelnya banyak banget. Coba cek sendiri deh di halaman Facebooknya biar makin yakin. Gue sendiri jadi lebih tenang karena Estetiderma ini diformulasikan oleh Dermatologist dan udah tersertifikasi BPOM. Cuco.



Gue bahas dari yang gue cukup oke tapi gak tergila-gila, ada Estetiderma Lightening Body Lotion. Botolnya lumayan kecil untuk ukuran body lotion, tapi pakenya juga ga perlu banyak-banyak sih. Formulanya hampir kaya gel yang ringan dan cepet menyerapnya di kulit. Untuk efek mencerahkannya gue belom berasa, cuma selama pemakaian lembabnya tahan seharian. Yang gue kurang suka cuma wanginya aja yang berasa wangi bedak jadul. Gak mengganggu sih, tapi kalo wanginya lebih segar kayanya lebih menyenangkan waktu dipakai. Dengan harga Rp 74.000,- gue bilang kalo mau coba silahkan tapi kalo engga juga nothing to miss.



Selanjutnya yang gue pake setiap hari adalah Estetiderma Serum Vitamin C 10%. Isinya 10 ml yang gue merasa kok kecil ya, udah gitu disimpennya dalem botol spray yang ga bisa nge-spray. Sebagai mantan orang Prodev kok gue ngerasa ada yang kurang pas gitu. Tapi setelah gue pikir-pikir emang biasanya serum itu kan emang ukurannya kecil-kecil dan dipakainya pun lebih sedikit dibandingkan pelembab. Udah gitu si spray yang gak bisa nge-spray ini gue bilang kalo diganti jenis semprotannya sama yang emang untuk ngeluarin produk dan bukan spray mungkin akan lebih bagus karena lebih sesuai penggunaannya. Terus setelah pake gue malah seneng dengan ukurannya yang gampang banget dan ringkes kalo mau dibawa-bawa, gak perlu takut pecah dan gak makan tempat.

Serumnya sendiri encer yang agak ber-body gitu. Ya selayaknya serum pada umumnya lah. Gue pake 2 pump tiap kali pemakaian untuk seluruh bagian muka dan leher. Waktu dibaurin produknya berasa licin, jadi sedikit aja bisa meng-cover banyak. Waktu dia mulai kering agak terasa lengket, tapi pas udah nyerep sempurna yang mana memakan waktu kurang lebih 3 menit, kulit rasanya halus dan kenyal. Dududu, penting ini biar awet muda. Gue baca di product knowledgenya emang produk ini juga aktif memperlambat tanda-tanda penuaan. Penting banget deh buat anak setresan kaya gue, yang stress otaknya aja, mukanya jangan keliatan. Harganya Rp 87.000,- cukup terjangkau untuk ukuran serum Vitamin C dengan netto 10 ml.

Gue pake ini pagi dan malam setiap hari buat sebelum pelembab. Kulitnya jadi terasa lebih halus dan mulus. Bekas-bekas jerawat juga jadi lebih cepet memudarnya semenjak gue pake ini. Gatau itu ngaruh apa engga, tapi kayanya sih iya.



Last but not least, yang paling langsung ketara memberikan perubahan yang terpampang nyata di muka gue adalah Estetiderma AHA Serum 10%. Klaim dari produk ini:
  • Memudarkan flek pada kulit
  • Mengurangi tampilan kerut dan garis halus pada wajah
  • Menghaluskan permukaan kulit yang kasar
  • Membersihkan wajah dari sumbatan komedo
  • Mengurangi tampilan pori-pori yang besar
Kayanya kalau diliat dari list klaimnya mungkin serum ini juga ngebantu ngilangin bekas jerawat gue, cuma gue baru pake ini 4 kali. Cuma berani pake seminggu 2 kali karena konsentrasinya cukup tinggi dan cuma gue pakai malem aja. Perubahan yang paling terasa adalah kulit gue jadi haluuss banget. Tau kan kalau kulit lagi kasar atau halus itu paling terasa waktu cuci muka. Baru sekali aja pemakaian, kulit gue kerasa alus banget sampe gue bingung sendiri. Karena sebelom gue pakai serumnya, kulit gue kerasa kasar dan komedoan di daerah hidung, dagu, dan dahi.



Waktu pertama kali pemakaian emang terasa agak cekit-cekit dikit, tapi abis itu gue gak berasa apa-apa lagi di pemakaian selanjutnya. Karena cekit-cekitnya juga gue gak berani pake keseringan, jadi selang-seling sama si Estetiderma Serum Vitamin C 10% untuk dipake sehari-hari. Dari klaimnya gue berasa banget membersihkan wajah dari komedo dan menghaluskan permukaan kulit yang kasar. saking bersihnya, pori-pori gue keliatan agak gede tapi bukan karena membesar tapi karena ga ada kotoran yang nyumbat. Gue makin penasaran pengen pake terus karena dia bilang serum ini juga bisa untuk mengecilkan pori-pori. Ngeliat performanya yang baru beberapa kali pemakaian aja udah bagus banget, gue yakin dengan pemakaian teratur pasti kulit gue akan keliatan lebih bagus lagi. Yakin banget akan repurchase untuk produk yang ini. Apalagi harganya super terjangkau, dengan hasil yang memuaskan kaya gini di harga Rp 60.000,- wajib banget buat dicoba!

Kalo udah nyobain hasilnya kaya gini gak heran deh kalo Estetiderma punya tagline "Medical Skin Peel Specialist", gue pake produknya sendiri di rumah aja bisa ngerasain bedanya. Estetiderma juga punya servis yang lebih canggih yang tentunya harus dilakukan oleh dokter dan spesialistnya. Jadi kalau kulit kalian masalahnya masih standar dan fungsinya lebih ke perawatan harian bisa beli produknya dan pakai di rumah sesuai cara pakai, tapi kalau masalah kulitnya emang udah parah bisa langsung ke kliniknya untuk konsultasi lebih lanjut dengan ahlinya.




ESTETIDERMA
Instagram: @estetiderma


Maybelline Pop Of Color

31 January 2017


Maybelline banyak banget bikin campaignnya taun ini! Seru juga liat campaign asik asik udah mulai marak di Indonesia. Tapi sejujur-jujurnya gue sebagai pembaca lebih suka konten yang ngalir masuk dalem keseharian si penulisnya sih dibanding satu post khusus mengenai campaignnya. Tapi ya balik lagi ke dunia digital marketing di sini kan masih ngeraba-raba dan belom ada patokannya. Apalagi tahun ini semua brand lagi beralih besar-besaran ke dunia digital. Liat aja lowongan kerjaan buat digital marketing sekarang banyak banget dan terbuka lebar buat semua orang yang emang digital savvy. Gue nih waktu ngeblog masih jaman modal sendiri semuanya (kalo sekarang kan puji syukur udah bisa menghasilkan modal), ngeliat yang dapet kotakan gini jadi ngiri. Siapa yang gak mau dapet kotakan isi segambreng produk kecantikan yang lagi ngehits? Tapi kalo diceritain secara mengalir gitu jadi malah kepengen beli sendiri. Tapi itu mungkin cuma dari gue aja. Dan harusnya gue bikin ini mengalir ya, tapi namanya juga perempuan mulut ama kelakukan suka gak sejalan.

Balik ke kotak dari Maybelline ini, isinya banyak banget! Emang deh Maybelline gak pernah ragu kalo buat bagiin PR Samples. Tema kotak kali ini adalah untuk pake lipstick yang ngejreng gonjreng di saat seluruh bagian muka yang lain keliatan natural. Gue setuju banget sih ini, karena gue juga lebih suka makeup mata dan muka gue keliatan natural tapi bibirnya itu sethrong dadah-dadah ke semua orang. Warna yang gue suka biasanya merah gelap, yang mana gue yakin kalian semua udah apal, di kotak ini warna lipsticknya mentereng semua. Bener-bener nge-pop di muka.

The Body Shop Drops Of Youth Liquid Peel

18 January 2017


Gue liat foto-foto ini kok masih kebawa hawa natal. Taun kemaren gue ga pasang pohon natal gara-gara pohon natalnya ilang. Gatau kemana dia tau-tau raib. Jadi gue beli yang versi kecil aja buat gue pajang di meja belajar buat dekorasi.

Hari ini gue mau bahas soal satu produk yang menurut gue penting buat yang punya kulit tipis dan sensitif yang adalah The Body Shop Drops Of Youth Liquid Peel. Gimana hasilnya di kulit gue dan apa pentingnya? Lanjut baca sampe abis ya.